WEEK 1: Journaling Challenge

Blog Keluargapanda ikutan 52 Weeks Journaling challange 2020 dari EwaFebri Blog, karena jujur aja nyari ide buat tulisan di Blog, apalagi menyepi di Planet Pluto termasuk tantangan tersendiri. Sekalian melatih Skill menulis saya yang masih jauh dari sempurna. Baiklah semoga 52 Minggu bisa terlewati dengan baik:)

52 Weeks Journaling Challenge

Yang Tertinggal dari Masa Lalu

Kenangan? Tentu saja kenangan di masa kecil, meski saya hanya menghabiskan masa kecil di kampung sampai lulus SD saja, kemudian masuk Pesantren di Yogyakarta, Kenangan yang tertinggal di kampung halaman cukup membekas. Saya rangkum beberapa yang berkesan.

Buku Dongeng Hans Cristian Andersen

Dengan kondisi ekonomi Keluarga yang pas-pas-an, saya cukup tahu diri jika meminta sesuatu, waktu itu kedua orangtua saya berprofesi sebagai pedagang, kami memiliki toko kelontong didepan rumah. Biasanya emak saya selalu beli kertas bekas untuk dipakai membungkus dagangannya, karena jual aneka perkakas seperti paku juga, membungkus paku dengan kertas supaya aman. Lalu saya menemukan Buku dongeng hard cover HC Andersen yang dijual pedagang loakan kertas, tadinya mau dijadikan bungkus dagangan si emak, buru-buru diselamatkan dan saya koleksi, meski cover bukunya hampir lepas, saya tetap bahagia menemukan Buku Dongeng bagus, bergambar pula. Untuk kantong saya, terasa mahal disaat itu jika membeli buku Dongeng HC Andersen yang baru. Saya baca semua ceritanya sampai selesai, Cerita favor,t saya: litle Mermaid, Gadis korek api, Thumbelina, Kalau yang pernah baca Andersen’s Fairy Tales mungkin terasa akrab dengan tokoh tokoh dongeng tersebut, dan saya menemukan buku dongeng ini dalam terjemahan bahasa İndonesia di kertas loakan yang emak saya beli. Harta karun!

Boneka Barbie KW

Boneka Barbie itu mahal! iya saya ingat betul, waktu SD, jujur saya terobsesi untuk memiliki si Barbie dengan rumah-rumahannya, tapi terlalu mahal untuk kantong saya, kemampuan membeli Boneka Barbie KW dengan harga tiga ribu rupiah saja, saya harus mengumpulkan uang jajan. Kalau Ga salah, salah satu produk Susu Bubuk pernah mengadakan Promosi dengan hadiah Boneka jenis ini, Bahkan saya mengumpulkan uang jajan untuk Beli Susu yang sebenarnya saya kurang suka demi hadiahnya saja:D. Kalau ditanya apa orangtua tidak pernah membelikan mainan? mereka jarang membelikan, kalau mau mainan, saya harus mengumpulkan sisa uang jajan yang si emak kasih. Pernah saking sukanya dengan Jenis Boneka ini, saya sempat berpikiran membuat ‘time capsule’ menyimpan mainan Boneka dalam kotak dan menguburkannya. Karena takut dibuang sama Bapak ketika saya lulus SD dan berangkat ke Pesantren.

Ke Taman Mini, Ragunan, minimal Rangking atau Puasa sunah.

Untuk bisa merasakan liburan setiap Caturwulan, Saya harus dapat Rangking di kelas maksimal 3 besar, kalau lewat dari 3 Besar, tidak ada hadiah liburan dari Bapak. Jadi sewaktu SD, minimal mepet masuk 5 besar, seringnya 3 besar, motivasinya, biar bisa ke Ragunan. Dan untuk punya koleksi baju baru selain hari Raya, Emak saya selalu nantangin, kalau mau puasa sunnah, apalagi puasa Rajab Full, saya dapat hadiah baju baru. Ya Demi baju baru saya belajar puasa. Kalau hatam kuran, dibuatin nasi kebuli dan makan bareng teman-teman di pengaian, serasa ulang tahun. Tapi jangan harap si emak ngerayain ulang tahun anak-anaknya, Kata si emak., ‘bukan budaya kita’ aih udah lah.

Masuk Mall pertama kalinya: Plaza BSD

Mall yang pertama kalinya saya datangi di masa kecil adalah Plaza BSD, sebelum ada EON dan lain-lainnya itu, daerah BSD masih banyak kebun karet, masih sepi. Dan baru ada satu Mall di tahun 90-an yakni Plaza BSD. Pertama kalinya saya masuk Mall dan superindo, saya beli keju cheddar tipis, cuma beli itu, karena penasaran sama rasa Keju (jangan tanya sekarang di Turki:D sampai enek ketemu aneka keju) se norak itu sama makanan Bule. Saya cemilin sepanjang jalan menuju Ragunan sama Bapak.

Bikin ‘kuburan’ Nike Ardilla di Sekolah

Saya masih ingat sekali, Berita kematian Nike Ardilla, tahun 1995. Kelas 6 SD, saya dan beberapa teman ikutan sedih, karena beritanya ada dimana-mana, lalu inisiatif membuat kuburan kecil di taman depan kelas, mengumpulkan teman-teman, tabur bunga lalu berdoa baca Alfatihah, kemudian ditegur Guru. ‘keur naraon’–lagi pada ngapain. ”Ziarah atuh pak” jawab kami kompak. ”nike ardilla maot”.

Jadi paduan Suara di LAPAN

Waktu itu ada kunjungan wakil presiden Alm Bapak Sudarmono (iya kan SD saya masih jaman ORBA:D) Sebulan sebelumnya saya dan teman-teman di SD dipilih untuk menyanyikan lagu İndonesia Raya, latihan tiap hari, seakan mau ikut kompetisi paduan suara dunia (dih lebayyy) Tiba hari kedatangan pak wakil presiden, Dari sekolah kami jalan kaki, lewatin persawahan sampai di komplek LAPAN. Berjejer dipinggir jalan, bawa bendera merah putih kecil dikibar-kibarkan, sambil menyanyikan İndonesia Raya, dan tahu hasilnya? Bahkan kaca mobil si pak wakil presiden aja ga dibuka, apalagi berhenti gitu nyapa kami yang udah latihan selama sebulan dan itu tiap hari bapaaaak! sakit ga berdarah demi pejabat doang. Cuma dilewatin gitu doang.

Jadi Dokter Kecil

Kebanggaan waktu SD itu kalau bisa ikutan Program Dokter Kecil antar SD, Bangga dong karena yang dipilih kan siswa pintar--uhukkkkkkk— maksudnya anak Rangking 1 sama 2 kalau ga salah ingat, mewakili SD-nya. Sebagai wakil sekolah, saya dipilih jadi Dokter kecil dan ikut Cerdas cermat di kecamatan. Nah Program Dokter kecil ini, mengunjungi puskesmas, dapat berbagai pengarahan, terus ada cerdas cermatnya juga dan yang paling saya ingat malah jadi Dokter Kecil keluar masuk WC sekolah orang, buat meriksa kebersihannya hahahah, Jadi ciut cita-cita jadi Dokter apalagi cerita horor, sekolah kedokteran Mahal danotak saya ngepas.

Sandal kesayangan Hilang, saya murka kesemua orang!

Waktu kecil yang diingat Keluarga adalah, saya kalau udah ngotot, suka sesuatu, akan setia menjaganya, kalau udah sayang satu barang, ya itu-itu aja dipakenya. Hingga pada suatu maghrib, sandal kesayangan saya hilang! sandal kulit KW beli di Pasar Baru Tangerang. Buat saya bisa beli Sandal di tempat jauh gitu kan kebanggaan, biasa beli di Pasar Kampung. Mana sandalnya nyaman. Saya ngambek, marah sama semua orang. Waktu itu jam mengaji saya di rumah Ustaz seberang rumah, setiap maghrib saya belajar mengaji di rumah Beliau. Kok bisa sandal saya hilang! Pulang ke rumah nangis sejadi-jadinya, susah ditenangin. Sampai inisiatif mau dibeliin sandal baru lagi, saya ga mau kalau belinya cuma di Toko sebelah, harus di toko sama di pasar baru Tangerang. Gede ongkos kan. Saya mpgpk berangkat ngaji! Ga mau ngaji sampai pelaku pencurian sandal ketemu. Ultimatum saya ke emak. Hingga pada suatu malam, Nyai Hindun. İstri Ustaz datang ke rumah saya, bawa sandal yang hilang, katanya dipinjem santrinya. Beliau sampai minta maaf. Hati kembali senang, sampai kepikiran pengen gembokin sandal kesayangan biar ga boleh sembarang orang pakai. Sejak kejadian itu, sandal saya ditandai sama teman-teman pengajian. ”Jangan dipake, dia bisa ngamuk bahkan ke ustaznya aja berani hahahah.

Sahabat Masa kecil, cinta pertama?

Anak ingusan banget hahaha. Saya masih ingat, ada satu anak tetangga dimasa kecil, cowok. Yang sering diasuh bareng oleh adik nenek. Dia selalu dititipkan ke adik nenek saya, dan bak couple ala drama korea, saya selalu berpasangan dengan anak ini kalau main, hingga satu hari, keluarganya Pindah ke Jeddah Arab Saudi, karena Ayahnya bekerja di Arab, mau memboyong keluarganya, termasuk anak ini. Saya sedih banget. Untung ga pakai janji apa-apa kayak di Drama.

Bertahun-tahun tanpa kabar, kemudian saya dengar dia sudah jadi Dokter dan pulang ke tanah air, tapi tidak tinggal di kampung lagi, melainkan beda kota, rumah lamanya sudah dibongkar. Kemudian saya menikah dengan si Babapanda, seminggu diawal pernikahan, saya ngajak jalan suami naik angkot. Kemudian selama diangkot, ada satu pria yang selalu tersenyum, penampilan necis. Dia menuju stasiun kereta, sepanjang perjalanan hanya melemparkan senyum dan bertanya basa-basi, tapi tetap tidak ingat siapa orang ini. Sampai saya tanya ke si emak, tentang pria aneh diangkot. Ya Ampun bocah ingusan dimasa kecil dulu hahahah. Udah ganteng, jadi Dokter. Ketemunya untung pas udah Menikah sama Si Babapanda:D Ga jadi ala drakor kok. Sekarang orangnya kembali ke Tanah air dan giliran saya yang terbang ke Turki:)

Sebagian cerita diatas, adalah yang paling saya ingat, kenangan dimasa kecil. Seseorang yang meninggalkan kesan, si Bocah ingusan–ga usah lah sebut namanya, entar baca lagi:P— lalu buku HC andersen, entah kenapa berkesan banget buat saya, imajinasi dalam bacaan dongeng buku loakan, dan perjuangan menabung demi Boneka Barbie KW. Dan kemarahan saya yang paling saya ingat dimasa kecil-yang sebenarnya sepele– tapi bikin panik emak saya, gara-gara sandal. Moment diatas bahagia banget? bahagia banget kalau Sandalnya ga hilang, kebahagian yang terenggut.

Apakah Saya berubah? Seiring umur ya pastinya, Jadi Dokter Kecil, Teman kecil jadi Dokter beneran, ya saya ga jadi Dokter karena otaknya ga nyampe, Tentang ‘kuburan’ Nike Ardilla, mungkin yang mengasah rasa empati saya sedari kecil. İkut bersedih. Bahagia saya ciptakan sendiri, ga bisa menuntut lebih ke orangtua, emak saya bekerja keras berdagang, dapat buku bacaan dari loakan saja udah bersyukur. Punya baju baru harus puasa dulu, melatih saya bekerja keras. Belajar bersyukur dengan keadaan apapun. Dan tragedi sandal itu bisa jadi membentuk karakter saya sekarang, setia sama pilihan hidup..eaaa uhukkkkk.