Sempat ramai ya, hastag No İndonesian Girls, yang main screeshoot percakapan sama Bule atau komen-komen barbar di akun artis luar negeri, eh ditambah sekalian, seperti hastag di twitter, yang sedang trending apa, tapi munculnya foto selfie alay cewek-cewek İndonesia, jujur saya gemes banget setiap buka twitter, mau cek hastag yang lagi ramai diperbincangkan ditanah air, buat update berita, tapi yang nongol muka muka selfie alay cewek-cewek yang entah tujuannya apa, emang suka-suka aja sih mereka mau nge-hastag, meski ga nyambung. Tapi ganggu banget kalau mau baca twit-an yang sesuai hastag sebenarnya. Kenapa sih mereka mereka ini?

Soal kelakukan cewek alay netijen İndonesia, sampai bikin ga nyaman warga netijen negara lain, sampai ada yang mensejajarkan Netijen cewek indonesia vs Netijen cowok İndiahe 11-12, Yang paling banyak dihindari di dunia maya, karena kelakuannya, kalau bahasa anak gaul sekarang: Ga ada akhlak:S , Oh ya saya masih ingat sekali komenan di İnstagram milik Pangeran Brunei, aduh bacanya aja saya malu sendiri, mereka pikir lucu-lucu-an komenan di İnstagram publik figur seperti itu, apa mereka ga nyadar kalau orang Brunei itu masih paham bahasa İndonesia, satu rumpun! Kalau komenan di akun penyanyi asing contoh saja İdol K-pop korea: Rahim bergetar, Hamil online, dan bahasa absurd lainnya, İnstagram itu ada fitur translate, bayangkan kalau si pemilik akun nerjemahin, Geli dan jijik sendiri mungkin punya fans amburadul kayak gitu dan dari İndonesia.

efek Turkish Hunter

Nah ini agak nyambung dengan tema NoİndonesianGirls yang ditulis netijen luar yang ga nyaman kenalan online sama netijen cewek İndonesia. Sebagai Blogger, saya memang mengaktifkan kembali akun sosial media, salah satunya Facebook, tujuannya ya buat trafik Blog dan ikut bergabung dengan komunitas Blogger. saya setting publik. Siapa saja saya approve pertemanan, belakangan ini bermunculan cowok-cowok Turki yang juga nge add saya, pertama saya cek dulu, ada mutualan kah dengan kontak teman yang lain, beberapa ada mutualan tapi banyak yang tidak ada.

salah satu efek banyaknya Turkish Hunter…kena imbas

Diatas, saya samarkan muka orangnya, brewokan, kirim foto sama anak cewek, lalu kirim lagi foto full wajah dengan brewokan dan nyengir kuda, astaga dikira biar leleh liat abang Turki:V dikirim yang berbulu-bulu, yang dirumah juga ga habis-habis Bulu-bulunya hahah cukuran terus brewoknya. Jelas sih ganggu banget, awalnya saya tanya dulu karena dia nge-DM terus, ya sebagai Blogger sok beken(uhukkkk…) saya berusaha ramah dong ya, eh malah ngelunjak kirim permintaan telpon sama video call, berkali-kali saya reject dan peringatkan jangan video call, karena ganggu banget, minta maaf. Tetap saya cuekin belum saya Block, dan semalam dilakukan lagi, sampai akhirnya saya Block, tapi bagian di messenger saya belum Block, agak gaptek dikit ceritanya, karena jarang otak atik Messenger bawaan dari HP, dia masih berusaha call sampai kirim foto lagi. Sampai tuntas juga. Mengenyahkan makhluk ini.

Bukan cuma makhluk satu diatas, pas saya cek Spam, ada juga Pria Turki yang nge-DM minta kenalan hahah, pasang foto sendiri salah, padahal jelas-jelas pic profile saya berdua sama Alya, berarti emak-emak, apa dikira tante sama keponakan:D kemudian iseng lah pamerin sama suami (nyari perkara kan..) komennya, ”kamu hapus atau ga saya izinin main FB lagi”. wuih santai bosss. Padahal kalau berteman di sosial media dengan orang lain selain Pria Turki, santai aja. Ya mungkin karena dia sendiri mengenali karakter pria sebangsanya. Jangan kasih umpan!

Baca:

7 resiko punya suami orang Turki

Mau menikah bahagia sama Pria Turki, baca dulu ini!

Jangan pernah mau diajak selingkuh Pria Turki

Problem mertua menantu di Turki

Saya juga sempat baca komenan atau curhatan orang di DM tentang Grup Grup di sosial media, yang sebenarnya tujuan dibuat Grup tersebut untuk persahabatan, Belajar bahasa, Budaya. Tapi isinya Kebanyakan Cewek-cewek İndonesia yang mencari pasangan orang Turki. Dari remaja sampai tante-tante berumur yang tidak malu-malu posting foto selfie menggoda aduhai, semacam dedek dedek gemes di twitter yang posting foto selfie ga nyambung sama hastag itu. Ada yang jelas-jelas masih berstatus menikah, cari pacar online Turki. Nah Orang Turki apa jaminan semuanya pria lurus, alim,soleh. Yang otak mesum juga banyak, tinggal di spik-spik semanis baklava, udah pada leleh kayak krupuk ketumpahan air, eh ini mah mlempem ya.., berbagi foto seksi nan vulgar atau chat esek esek, Nah kayak Makhluk diatas itu. Kena imbas-nya juga di DM abang brewok, nyari perkara aja sih, tadinya minta suami ngisengin balas pake kata -kata küfur (kata-kata jelek gitu lah) berhubung sesama orang Turki, takut terjadi pertumpahan darah hahaha, biar saya isengin bentar lalu Block.

Jadi apa ini efek kebanyakan Turkish Hunter yang ngebet dinikahin Pria Turki rela bertingkah macam-macam di dunia maya, sekali nemu akun Perempuan İndonesia, dengan ga sopannya nge-DM to the point, dikira dengan dikirimin foto-foto dia yang sok kecakepan gitu, hati adek meleleh bang? ga se desperate itu lohhh , yang dirumah aja ga bosen saya liatin sampai mau muntah muntah. Dan waiting list yang minta di approve di FB itu masih ada juga, tendang satu muncul lagi makhluk lainnya.

Jadi Perilaku netijen İndonesia sampai muncul Hastag NoİndonesianGirls–karena saking banyak yang caper-nya , lalu ada sebagian netijen ‘Nakal’ mikir semua perempuan İndonesia di Dunia Maya, bisa luluh kalau diajak kenalan, di chat manis-manis dikirim foto yang menurut dia sudah cukup ganteng? berlanjut phone esek-esek. Oh tidak begitu ferguso!!!Kamu nyari perkara sama saya, eh tapi lumayan juga ding bisa buat satu postingan di Blog 😀 Terkenal lah kamu. Meski tetap saya hargai privasi mukanya biar ga jadi ‘femes’ di Blog keluargapanda.