Siapa teman terbaik setelah menikah?
Kalau buat saya: Suami!.
Ya sebenarnya karena dia sendiri yang memproklamirkan diri ngaku jadi teman terbaik istrinya:D, Makanya target saya sebelum  menikah:  harus puas-puasin main dulu sama teman-teman,  traveling , nongkrong-nongkrong, rumpi macam mamak mamak komplek sambil bahas pemain bola (btw saya dulu sempat kecemplung jadi fangirl pemain bola intermilan lawan real madrid-karena salah satu teman baik saya  fans madrid garis keras)  terus emang ada mamak komplek bahas bola:o
Pokoknya waktu saya lebih banyak dihabiskan selain kerja, main sama teman, weekend baru sama keluarga. Pacaran? ehmmm…yang serius sama si baba fatih aja sih, itupun macam LDR-an ga jelas, jadi anggep aja pacar hayalan yang ternyata kebetulan jadi jodoh beneran. Selebihnya main sama teman-teman sepulang kerja, ikut kajian sana-sini.
Ga kesepian gitu berstatus jomblo awet?
Selama banyak teman yang komplak disekitar anda, predikat ngejomblo itu bukan sesuatu yang menakutkan.
Serius percaya deh. Saya setiap pulang kerja kadang bela-belain ngumpul apalagi pas hari jumat, ketemuan di semanggi plaza, menembus kemacetan jakarta, cuma buat ketemu teman-teman receh. Dan teman -teman yang saya kenal ini ga ada yang berlatar pekerja seni macam pelawak gitu. Malah bekerja di kantor Depkeu, Bank, telekomunikasi, peneliti, Dinkes, farmacy. Yakin deh kalau kerja muka serius semua. Tapi pas ketemu, kumpul..hancur semua lawakannya.
Ketika menikah, pindah ikut suami, punya teman kah?
Tinggal di tempat baru, banyak hal yang saya harus hadapi. Memang memiliki teman sesama indonesia itu semacam berkah di tanah rantau, ya tapi teman seperti apa dulu? Seleksi alam pun terjadi, mana yang benar-benar tulus berteman, dan mana  teman ga jelas ketulusannya, dalam artian ya didepan manis dibelakang rumpi. Dan ujungnya berteman jadi milih-milih.
Ga ada yang salah kok milih milih teman? Kalau temannya bawa aura negatif , toksit. Apa iya tetap dipertahankan, sedang kita jadi korban terus menerus, mending Cut, bye!
Saya belajar banyak tentang memilih teman, salah satunya dari influencer kaporit eh favorit saya dari zaman masih suka nge twit: Amrazing- bisa cek di akun sosmednya, maupun Blog. Dia salah satu blogger panutan juga deh, tulisannya renyah dan nampar.
Pasangan itu kan harusnya emang membuat nyaman juga, dalam artian: ‘‘lu kentut di depan dia aja gak gengsi” lah hubungannya apa? İya memposisikan suami sebagai teman hidup yang dipilih, harusnya menerima job ga hanya sebagai suami, bisa juga jadi sahabat terdekat, ga cuma minta dilayani.
Bisa cerita receh sama suami
Saya sering sih, sambil ngajarin istilah baru: bau ketek, lebay, dan bahasa-bahasa slang lainnya.  Malam minggu adalah waktu buat  ‘me-time’ masing-masing, kadang suami ngabisin waktu buat nonton serial favoritnya sampai tengah malam, streaming drama favorit, kadang baca buku. Begitu juga saya, Sabtu ngobrol santai aktifitas selama seminggu. cerita hal-hal yang ga penting, ngobrol tentang diskonan terbaru di market dekat rumah.
Kadang jodoh memang cerminan diri: -Sebenarnya bukan karena antisosial, karena kadang kami berdua kurang nyaman ikutan acara kumpul-kumpul lama, termasuk bareng keluarga sendiri, padahal kultur orang Turki kebanyakan hobby ngumpul.
Baca: Hobby ngumpul ngumpul orang turki   
Padahal semalam juga kita kedatangan family dari Corum, Datang ke rumah abangnya, ketemu, dinner bareng, ngecay bareng dan masih lanjut obrolan hangat, Jam sudah menunjukan 10 malam, pamit pulang. Dengan pertanyaan sama: ” masih sore, buru-buru amat?”  . Ada dua anak yang tidurnya disiplin jamnya, dan suami yang kerja berangkat pagi.  Ngikutin kultur? Bye…., ga bisa kita ikutan ngumpul sampai lewat tengah malam. Z..z…z.., Mending begadang nulis blog.
Karena nyaman satu sama lain, kadang kami baru nyadar teman selama menikah hanya beberapa yang kita anggap dekat. Kumpul bareng teman sesama WNİ saja masih bisa hitungan jari, selebihnya interaksi di sosial media.
Aktif bertetangga hanya sebatas jika ada undangan pengajian, acara semacam altın gunu, (ngumpul rumpi ibu ibu bersosialisasi sambil pamer apa gitu, macam arisan juga ada) ga pernah saya ikuti, malah dibatesi suami. Tradisi mamak-mamak ngumpul juga ada disini, semacam ngecay bareng sambil ngerajut atau kelas atasnya ada juga jadi ajang pamer sana sini.
Nge cut Pertemanan yang unfaedah ga ada ruginya, jangan hanya karena ingin ‘terlihat eksis’ tetap dibela-belain.
Menjadikan suami sahabat terdekat, kenapa engga? Ketika bisa saling menerima satu sama lain. mau dia cerita ‘mantan’,  orang yang dia taksir dulu sambil nunjukin fotonya, ga ada terbersit harus cemburu. Malah bisa saling balas komen:
” kok lu bisa naksir dia lama? terus ditolak pula” dijawab dengan santai.
”Dulu patah hati banget tau, makanya nih rajin bikin puisi”
” Dulu kenapa tetap naksir cowok itu padahal dia anggap lu cuma sahabat”  lalu kita tertawa.
” lihat nih anaknya lucu ya” ” suaminya agak serem sih”
 
Apa karena alasan seumuran ?
Kami lahir di tahun yang sama dan hanya selisih 3 bulan (tuaan dia 3 bulan) İni bisa jadi alasan juga kita ngerasa nyaman karena seangkatan:D eh tapi ga jadi jaminan juga sih. İni versi kami pribadi. Tapi meski seumuran dan status dia adalah suami: Saya ga manggil namanya sendiri jika sedang  ngobrol, .
Ada panggilan khusus yang tetap kami pertahankan meski didepan umum, yang kadang bikin orang senyum-senyum dan suka diledekin keluarganya.
Kadang kepikiran, kenapa ga punya teman dekat yang baru, setelah menikah, selain teman teman lama. Karena sudah paket komplit disatu orang, dan kalau ngeluh ke suami ga punya teman terdekat, dia protes.
Hey kita menikah bukan karena alasan umur dan kebutuhan biologis saja kan..hidup bersama 24 jam liat muka yang sama, dibatasi status: istri kudu manut sama suami terus, layanin suami. surga istri di suami, jangan durhaka. label-label yang akhirnya jadi ‘jarak’ yang mulai terasa. Hanya sebagai status dan kewajiban semata. Lalu apa rasanya pernikahan?
Buat saya pernikahan jadi ajang belajar, belajar terus,, saling jadi cermin kekurangan dan kelebihan masing-masing.
Hidup bersama ga modal cinta doang. kalau ga rajin dipupuk dan dirawat dalam balutan apapun-dalam hal ini saya membalutnya dalam bentuk: suami adalah teman terdekat.  Pembuktian cinta ga mesti juga dalam bentuk dinner romantis dikelilingi lilin-lilin cantik bertaburan kelopak mawar, atau suami nyewa taman hiburan lalu masang kembang api (efek nonton Drakor nih) Tiap orang punya caranya tersendiri. Seperti tiba-tiba saya pengen beli buat delima, baru kepikiran. Padahal juga belum bilang sama suami, ujung-ujung pulang kerja dia bawa buah yang saya mau. Tuh bisa jadi telepati gitu. Hemat kuota kan. Buat saya itu romantis. Pernah ngalamin juga ga koneksi tak terduga seperti itu sama pasangan?