Apa sih julukan dari guru SMA yang sangat membekas diingatan saya? julukan si Bani İsrail! Jlebb dan yang memberi julukan itu adalah guru agama İslam. Dengan alasan saya: Ngeyel, persis seperti orang dari bani israil, tapi saya mau berpikir positif gini: Yang penting beliau ga nyebut saya zionis israil tapi bani israil Istilah Israil dinisbahkan kepada Nabi Ya’kub bin Ishak AS. Dinamakan Bani Israil karena mereka merupakan keturunan dari nenek moyang mereka yang bernama Israil (Ya’kub AS). (sumber Republika.co) ya tapi tetap aja kadang kepikiran sama julukan itu, kenangan yang ‘ga ngenakin’ banget di SMA, padahal kan saya orang Sunda, keturunan Raja Sunda gitu kan mendingan eh tapi bukan sunda empire ya.

Jadi apa alasan Pak guru ini menyebut saya si bani İsrail? Kisah ini dimulai ketika saya kelas satu SMA galau memilih ektrakulikuler, awalnya sempat juga dong daftar extrakulikuler taekwondo, dengan alasan seniornya ganteng-ganteng..asli ga mutu banget emang:V namanya juga Remaja baru gede liat semodel joe taslim versi muda gitu, apa ala anak Kpopers sekarang liat idol grupnya, aja heboh. Lalu saya ikutan daftar taekwondo dengan motivasi biar bisa sering liat kakak kelas yang ganteng dan tinggi tinggi menjulang.

Karena berbenturan dengan jadwal sekolah diniyah sore di asrama, jadinya saya kebanyakan bolos kelas sore, oh ya zaman SMA, saya sekolah SMA umum bukan keagamaan tapi saya tinggal dulunya semacam asrama mahasiswa berbentuk pesantren gitu, tapi sekarang sudah jadi Lembaga pesantren mandiri, punya sekolah sendiri. Nah karena ga mau bolos sekolah diniyah sore terus, akhirnya ya harus memilih, mundur dari extrakulikuler taekwondo yang nyebelinnya jam latihannya itu sore banget. Selamat tinggal sama kakak kakak kelas ganteng. Lalu nyari alternatif extrakulikuler yang jamnya fleksibel.

Kelas extrakulikuler ini belajar agama İslam dan juga alquran, wah materi menarik menurut saya, pengajarnya dua guru agama sebut aja Pak X sama pak Y. Pak X adalah guru senior sedang pak Y, baru lulus dari İAİN (sekarang UİN) kalau pas diajar pak Y, saya cocok dengan beliau, penguasaan materinya bagus, saya senang sejarah islam yang beliau ceritakan, penyampaiannya menarik. Eh padahal saya di asrama yang berhadapan sama ustazah*ustazah juga tapi tetap ambil kelas ini karena tertarik dengan penyampaian guru Pak Y ini. Nah kalau pas pak X ngajar, baik dikelas maupun di kelas khusus ini, saya emang banyak nanya-nya, banyak nanya, salah:D ga nanya ditanyain, kok sepi kelas?

Sayangnya materi alquran ga disampaikan sama pak Y sekalian, malah pak X, dan disinilah adu urat saya sama pak X dimulai. Beliau mengajar materi baca alquran. Mulai dari dasar, saya tetap ikut. Kemudian setiap membuka kelas, beliau selalu ngajak anak didiknya baca alquran bersama. Tapi saya sering protes, karena beliau selalu ga perhatikan panjang pendek bacaan surat dalam alquran, kadang yang harusnya dibaca panjang dipendekin, dan memotong bacaan ditengah ayat yang harusnya ga berhenti.

Belum hukum- hukum bacaan tajwidnya berantakan.tapi kalau dibenerin ga mau, yang versi bener ya dia, kan ngerasa gurunya. Terus kenapa saya jadi sotoy gitu? karena saya juga masuk madrasah diniyah di asrama, materinya Nahwu shorof dkk nya itu yang suka bikin ngantuk hahah, masih ada kelas alquran juga, merasa ada yang ‘kurang sreg’ pengennya benerin. berasa kayak grammer Nazi dalam bhs inggris, tapi untuk bahasa arab alquran ya ga bisa gitu juga. Harus tahu juga hukum bacaannya. Jadi jiwa muda saya suka panas gitu sukanya protes: ‘pak salah pak, kata ustaz saya gini” pak berhentinya jangan ditengah ayat gitu,” pak ini dibacanya panjang bukan pendek gitu”kalau taysdid bacanya harus gini pak” contoh contoh kejahilan saya waktu SMA hahah hingga akhirnya julukan si Bani israil melekat sama saya ”kandani ngeyel” ngritik guru, saya juga inget malah sampai ngomong: ”Bapak ini jadi guru agama belajar agama dimana” nah sekurang ajar gimana saya dulu di SMA. Syukurnya pas kelas 3, gurunya ganti pak Y. Ngeyelan saya berhenti, karena emang pak Y nguasain materinya sangat baik.

keseruan jadi anak SMA 90-an

Tenang aja sikap ini ga saya lanjutin kok hahah kenakalan SMA saya sebatas ngeyelan, saya tipe orang yang kurang puas terhadap satu jawaban akan terus mencecar, ga bagus juga sih. Bukan tipe siswa yang populer, aktif organisasi. makanya masuk OSİS aja ga mau, tapi kalau punya pendapat saya akan berusaha kuat mempertahankan argumen saya, kalau itu emang benar. Salah satunya kasus di SMA, berdebat sama ketua Osis yang kebetulan teman sekelas, dia anak laki-laki, sampai mukanya merah saya cecar mempertanyakan kinerjanya hahahah. Ngeyelan saya terkenal juga dikelas, seperti ngeyel duduk di bangku anak populer, dijulidin berjamaah sama gangnya, ga sampe buly membuly sih, waktu SMA cuek banget di Buly ya buly balik, pernah dikatain orang sunda kayak kambing makan daun aja, saya cuma ngomong, ”Makanya jadi orang sunda ga rempong kayak kamu dempul sana sini, tuh guru biologi bilang, banyak makan sayuran segar itu bagus buat kulit, bikin mulus, cantik alami” jlebb–yang lagi pada bedakan kesinggung. Ujungnya ‘‘udah jangan layanin si rahma, capek mulut, nyaut terus, pantes jadi bani israil” hadeuhhh udah julukan ga enak banget gara gara Guru agama dan terkenal dikelas.

İntinya apa cerita gini, ga ada, tapi jadi ingat tadi sempat komen-komenan di status orang ya karena gemas aja, maunya sih ga terpancing, tapi kadang saya itu pendendam dengan ingatan yang tajam, ketika bertemu tipikal netijen yang ga bisa nerima perbedaan pendapat langsung nyerang pribadi, saya kan ngetik pake jari ngebahas fakta, malah berujung dituduh ga bersyukur bersuamikan orang Turki? lah apa hubungannya maemunah, yang ditulis itu semua ada diberita lokal maupun internasional, tentang inflasi, hutang negara. Karena gemes juga sama WNİ yang merasa sudah hidup di luar negeri, ujungnya komen negatif mulu tentang negara sendiri, banyak hutang, dan sepertinya dia kurang paham kondisi yang sama juga ada di negeri ini. Suka dengan negara ini silahkan tapi memuja berlebihan juga ya ga bagus lah apalagi sampai harus ngebandingin sama negeri sendiri, sebenarnya tujuan nikah sama orang luar itu dasarnya apa, kabur karena ga betah sama negara sendiri? coba berimbang menilai sesuatu, negara yang saya tinggali juga ga sempurna sempurna, begitu juga İndonesia, akan selalu ada manusia-manusia yang tidak akan pernah puas terhadap sesuatu.

Sisi baiknya İndonesia? negara tetangganya rukun, nah ini benarkan, makanya ga sampai ada wajib militer segala, coba bayangkan seperti korsel-korut, coba ngusik kim jong un (duh kim jong un di bahas terus, gatel kupingnya nih)bisa bisa senjata nuklir meluncur ke halaman tetangganya. Malaysia dan İndonesia serumpun. Nah Turki dong kanan kiri musuhan, sama yunani ya ga mesra mesra amat, sama tetangga bagian arab ya gitu itu, belum separatisnya, Wajib militer ada. Negara ini hampir dalam kondisi perang kemarin, lalu corona datang, Fokus ganti ke Virus. Semoga ya jangan sampai perang.

Saya sebenarnya pengen balik ngeyelan sambil ngeluarin koleksi artikel bacaan tentang kondisi negara saya tinggal, bahan bacaan supaya saya memahami situasi dan kondisi dimana negara saya tinggal. Ada teman yang selalu berbagi Link berita, sumbernya beragam dari media lokal juga banyak, semacam tentang Deism, lah itu fakta yang tak terbantahkan kok. Kenapa saya sampai bahas Deism-ateis di sini, karena erat kaitannya menyangkut masa depan anak-anak saya. Jangan sampai mereka terpapar paham ini. Sudah banyak menyerang generasi muda negara Turki.

Generasi Muda Turki yang makin jauh dari Agama

Sering juga dapat keluhan cerita tentang Suami Turkinya susah sekali beribadah, atau masih juga nenggak Raki (alkohol lokal) jauh dari ekpektasi tentang lelaki soleh idaman yang datang dari negeri mayoritas muslim. Saya senang kalau ketemu teman di Turki punya pikiran terbuka, nah ini cocok berteman dengan saya, kalau yang model fanatik berlebay-an, biasanya asal kenal aja. Meski berbeda pendapat saya sekarang belajar ga jadi ‘bani israil’ lagi , usia semakin dewasa, pemikiran juga berubah. Meninggalkan perkara yang ga penting. Pengen sih kepikiran buat ‘Nyerang balik’ debat. Haduhh tapi ngapain, manfaatnya apa buat saya, eh tapi lumayan juga buat tulisan Blog.(mulai nyari bahan) Main sosmed itu buat inspirasi juga bahan tulisan Blog ketika jarang keluar kemana-mana.

Ya maklum masa SMA katanya kan mencari jati diri, darah muda, yang kelihatan anteng juga bisa ngegas, kalau ungkapin pendapat langsung di depan orangnya terang-terangan dan ga suka juga dipatahin, terus ngeyelan gitu. Adu debat sama guru agama saya jabanin, aduh ga pantes banget ditiru. saya ga mau balik jadi Bani israil lagi suer…

Masalah ngotot dengan sebuah perkara dirumah saya emang ahlinya, suami sudah mengakui. Kalau kata saya besok berangkat, harus berangkat,ga peduli ada hujan juga, janji itu harus ditepati. Jangan pernah menjanjikan sesuatu dengan saya, bawaannya disindir terus, dibilangin buat ditunda kadang kumat ngeyel saya. Berujung dia ngalah hahaha, terakhir waktu ke pusat kota, dia menjanjikan untuk mampir sejenak di Park, tapi sempat berpikiran membatalkan dan mau ke rumah kakaknya saja, atuhh lah sepanjang jalan saya bahas, sampai kuping dia budeg rasanya mungkin, akhirnya berbelok ke Park dan lupakan ke rumah kakaknya mendadak. Karena saya ga percaya dengan kata ‘mampir sebentar’ versi keluarga Turki, pasti ada ritual jamuan cay dan kalau datang mendekati jam makan, yang ada ditahan juga untuk duduk makan bersama, janji 30 menit mampir sebentar bisa berujung 3 jam.

Baiklah saya mau tobat beneran dari titel bani israil ngeyelan yang pernah disematkan oleh Guru SMA dan teman dikelas. Ya semoga bisa:D