*mufakatname: surat persetujuan(kesepakatan) di depan notaris antara kedua belah pihak.
İni pengalaman saya hari ini, yang bolak balik ke 3 kantor notaris:D
Ngapain sih saya bikin mufakatname? —Karena anak saya campuran, sayabutuh surat dari notaris untuk mengajukan pasport indonesia buat si bayi. Ya karena prosedur yang di keluarin KBRİ maupun KJRİ di Turki, salah satunya adanya mufakatname yang dikeluarkan kantor notaris turki yang isinya: persetujuan kedua belah pihak: saya dan si babapanda, kalau anak saya ‘dibolehin’ buat pasport asing.
kedua anak saya  memang otomatis emang warga turki ngikutin baba nya di tambah lahirnya juga di negara babanya, kalau Turki sudah menerapkan doublecitizen sih ya  enak, kalau indonesia baru buat anak aja dan itu juga butuh proses bikin dokumen nya, jadi ceritanya  saya berjuang lah buat anak anak punya pasport negara  anne nya juga, biar kalau mudik lama lama ga dagdigdug di indonesia nya, entar kalau udah gede sih terserah milih kewarganegaraan mana.
noted: ga semua kantor notaris ngelayanin pembuatan mufakatname jadi emang kudu cari tahu dulu
Pertama, datengin kantor notaris yang paling deket rumah, tapi agak  kurang ramah gitu petugas nya, ngomong kayak ngajak berantem-.-‘ yang intinya sih dia agak kurang ‘paham’ buat mufakatname, lalu datangin lagi kantor notaris kedua, ah sama aja, mereka kurang familiar dengan pengajuan mufakatname buat pasport asing. Akhirnya ke kantor notaris yang agak jauhan, tempat yang sama waktu kakaknya buat tahun 2014, begitu datang: udah langsung paham lah ga perlu kita nge dongengin lagi (*kayaknya ga semua kantor notaris bisa bikin atau orang2nya jarang bikinin mufakatname**) eh tapi….ada aturan baru lagi:S
Minta pasport anne nya di translate dalam bahasa Turki dulu di penerjemah tersumpah, phiuhh untung masih satu gedung, turun ke lantai bawah aja, ada jasa translater tersumpah. Bayar deh 40 lira. Nah yang menurut saya ‘agak’ ajaib minta ikamet juga dş terjemahin.
what!! ya gimana gak ajaib, ikamet alias kartu ijin tinggal saya kan yang ngeluarin juga kantor pemerintah Turki: udah jelas dalam 2 bahasa: Turki dan inggris, lah masa minta di terjemahin juga. Suami sampai jelasin tentang TC kimlik numarasi buat  orang asing yang fungsinya tetap sama seperti punya WN turki biasa. Ngotot lah kita, si mbak nya bilang, sekarang banyak peraturan pemerintah yang berubah rubah, jadi kami harus punya data lengkap. Kalau tentang aturan yang berubah rubah sih iya banget! Tiap mau perpanjang izin tinggal kudu cek peraturan baru apalagi nih yang di keluarin, semenjak banyaknya nampung pengungsi negara tetangga, emang Turki banyak banget merubah rubah aturan perizinan tinggal. Dan ga nyangka juga sih ngurus mufakatname tahun 2017 lebih sedikit emosianal , dibanding 2014 lalu yang kayaknya gampang aja.
Alhamdulilah kelar juga bikin mufakatname, tanda tangan saya di depan notaris bareng suami, tentang kesepakatan kalau ‘baba’nya sebagai warga Turki ridho lilahi ta’ala(:D)) kalau anak nya bikin pasport indonesia. Selain mufakatname , surat bukti kelahiran dari rumah sakit tempat si anak juga penting. Gimana kalau lahiran di dukun beranak:Ş?? wah ga tau saya , Dukun beranak versi turki juga belum pernah liat:)
 
 
**Gimanapun usahakan banget anak yang berbapak WNA apalagi kalau tinggalnya d negara bapaknya dan emaknya belum niat pindah kewarganegaraan, usahakan banget urus dokumen2 anak dengan baik , terutama dokumen keimigrasian kayak pasport, secinta-cintanya sama bapaknya, realistis buat kedepan tetap perlu,karena kalau terjadi ‘sesuatu’ Allah korusun…,  sebagai ibu nya anak-anak, kita bisa perjuangkan hak anak dan dapat perlindungan dari pemerintah indonesia. Misal hal terburuk terjadinya perpisahan dengan bapaknya, karena banyak yang menyepelekan urusan seperti ini, mikir sudah garansi hidup bahagia selamanya..?well kedepan siapa yang bisa menebak jalan hidupnya, terakhir saya mendengar kasus sesama teman pelaku kawin campur mengurus proses perceraian,hak asuh anak, apalagi si anak belum berpasport indonesia, dia mengalami kesulitan untuk membawa anaknya–pepatah sedia payung sebelum hujan –tetap perlu dipikirkan.