Sekarang konsep foto prewedding sangat menarik, banyak pasangan baru mempersiapkan foto prewedding untuk pernikahannya, tapi ada istilah baru ya Pasca-wedding? Maksudnya biar ‘halal’ dulu gitu. Jadi apakah saya dulu menjalani foto pre wedding? jawabannya pascawedding, baru kita popotoan kayak orang-orang, berasa couplegoals gitu. Eh tapi mau gaya nempel-nempel kayak lem aibon gitu kan udah halal..uhukkk.

Sebenarnya dulu, niat awal kami berdua, menyesuaikan budget juga, lebih pilih nikah aja lah cukup, pestanya nanti aja di Turki, tapi kata keluarga besar, eh tidak bisa! di İndonesia juga harus dipestain. Waduh, rencana berubah total, syukurnya keluarga besar mensponsori heheh, mulai dari sewa tenda dikasih diskon karena temannya bapak–nah ada untungnya punya bapak rada gaul di kampung– cetak undangan, sepupu punya percetakan, bisa pesan kilat, tukang masak, serahkan sama tim emak-emak relasi tante gaul saya, semua terima beres dan irit budget, terus buat foto? ada teman kuliah adik saya yang waktu itu sedang merintis usaha video-shooting, photography, Alhamdulilah, dikasih kemudahan, meski mintanya juga serba mendadak, foto shooting berhasil kami kerjakan meski sembunyi-sembunyi gitu dari satpam, apalagi tahu ada inceran orang asing, ya..gitu deh.

Baca link nya juga dong:))

Lucunya pernikahan beda bangsa? apanya yang lucu ya..

Tahun pernikahan: Hidup bersama

Awal cerita Kami

Cerita foto pasca-wedding

Mengambil lokasi Foto di area taman sekitaran BSD, dan kita kucing-kucingan sama petugas keamanannya, masa untuk foto di taman saja harus bayar?? serius. Pakai t-shirt couple-an modal sendiri:D desain sendiri, bikin film sablon sendiri, cuma pesan tshirt hitam polos sama suplier kantor, minta tolong teman bagian sampel sablon di kantor,nentuin warna cat sablon sendiri, nyemprot film untuk sablon sendiri manual dan puas hasilnya, warnanya? identik dengan Blog keluargapanda hehehe.

konsep foto ga jelas hahah daripada dikejar2 satpam

Beberapa adegan ‘hot’ versi kami, macam ada kisseuuu kisseu itu juga cuma dijidat, bukan ciuman hot bak dramanya Kapten Ry gitu, cuma koleksi pribadi dan terlarang untuk di publish, ya ngapain juga hahah entar pada muntah-.-‘ eh udah gitu laptop saya rusak, ke format semua, hilang ga berjejak.Byee. cuma beberapa yang terselamatkan di FB lama.

lokasi: kfc bsd, abis makan:V:V:V lelah dari Taman di kejar satpam–dasar fotoshot ga modal:D
mau nempel2 kayak lem aibon gini kan udah halal, untung ga pake adegan drama korea maen gendong2an gitu:V
jadi model dadakan buat iklan usaha adiknya teman di tangerang:)

Udah ya pemirsa jangan baper hahaha, ini koleksi lama, penganten baru seminggu terus foto-foto ala-ala pre wedding tapi kami nyebutnya pasca-wedding foto, habis itu dicetak gede ukuran A2, buat dipajang pas hajatan.

Link di bawah ini juga seru loh:)

7 resiko bersuamikan Pria Turki

Tentang menjadi İstri Pria TUrki

Jadi perlukan foto pre- wedding?

Terserah masing-masing, buat koleksi kenang-kenangan, kalau saya kebetulan bisanya pasca-wedding, ini juga dadakan. Lokasi terdekat dari rumah. Sekarang pre-wedding foto juga jadi trend, banyak konsep menarik yang ditawarkan, disesuaikan budget saja, kalau versi kami, benar-benar Lowbudget mengandalkan koneksi pertemanan, Alhamdulilah hasilnya tidak mengecewakan. Foto shooting gini seru juga sebagai pengalaman, bisa dikenang setiap tahun, bisa buat konten tulisan blog juga, foto kenangan kata suami, bahwa dia pernah kurusan, ehmm. Begitupun saya, masih mengagumi pernah memakai jins ukuran S kala itu, sekarang cita-cita balik ke ukuran S lagi masih diawang-awang. Saya jadi ingat Tarra Basro yang dibahas Mak ReyneRea di Blognya, Body insecure perut gelambir, ah ternyata problem perempuan dimana-mana, gelambiran. Jadi menurut teman teman perlu ga punya koleksi foto prewedding?? kalau saya sih dipihak yang perlu–buat kenangan:)