Tentang pernikahan versi Turki.
Karena saya menikah di indonesia make sistem negara indonesia , sebagai Muslim lewat KUA,  lapor ke kedutaan negara suami untuk pengesahan secara hukum Turki-bisa punya buku nikah Turki-
Adapun setahu saya menikah versi turki ada 2: Nikah imam dan nikah resmi.

dini-nikah
dini nikah-nikah secara islam-

Nikah imam: secara islam, disaksikan anggota keluarga, ada hoca*imam*pemuka agama yang menikahkan*
DSC_5727
prosesi nikah imam secara islam

entah karena berbeda mahzab dengan kebanyakan di indonesia. Prosesnya sedikit  berbeda, mungkin kalau ada teman yang paham bisa komen-karena saya ga jalanin proses ini dturki-
Lalu yang kedua: nikah resmi, alias nikah secara hukum negara Turki.
resmi-nikah-sarti-kalkti-iddiasi--resmi-nikah-kalkti-mi-360435
sumbr:google*

Yang menikahkan petugas pemerintah, ada saksi juga.
Makanya si babapanda pengalaman pertama ngucapin ijab kabul: waktu itu kami pakai bahasa arab: lebih simpel karena ga usah nyebutin nama mempelai.
Nikah resmi: ini banyak dilakukan pasangan beda keyakinan juga di Turki, nikah resmi diakui negara, karena saya kenal beberapa pasangan beda keyakinan.
Menurut teman yang tahu:
nikah resmi dulu baru nikah imam, untuk muslim yang emang mau jalaninnya, tapi kadang  ada yang ga mau nikah imam, cukup nikah resmi: di mata negara mereka tetap sah secara hukumnya.Entah deh kalau secara agama, kadang untuk orang turki yang rada sekuler, mereka menganggap urusan agama bukan prioritas utama juga.
Jadi kalau ada yang terheran heran dengan proses menikah ala sinetron Turki:D lohhh  muslim kok nikahnya gitu? kayak -non muslim- bla..bla..
soalnya yang nikahin pake hakim negara dengan seragam khusus tanpa sorban di kepala:D
ini proses nikah resmi…  mbakkeee..masseeee:)
biasanya nikah imam cuma lingkungan keluarga dekat yang menyaksikan, dirumah mempelai atau di masjid. Yang disorot tamu tamu undangan dan sekaligus di saksikan rame rame biasanya proses nikah resmi negara.
kayak si ayaz sama oyku..halahhh:D:D: jadi prosesinya emang sedikit mirip dengan ‘tetangga’ tapi sebenarnya tetap make saksi sesuai ketentuan hukum islam. yang perlu di ketahui saja: jangan samain dengan prosesi di indonesia, karena mayoritas mahzab yang dipakai muslim Turki adalah hanafi, saya jg masih banyak belajar disini:) koreksi jg kalau salah hehe. Ok