Awalnya karena 30 Days Challange ini sliweran di TL twitter, ngomong-ngomong saya juga main twitter loh ya, twitter ke-2, dulu sempat aktif terus vakum, lalu buat lagi akun baru: yang ini: RahmaBalci ayo mutualan di twiteland:) Jadi karena tertarik dengan Challange-menulis, Akhirnya ikutan juga, Day-1 tentang personality pemilik Blog ini, buat yang udah mengikuti sepak terjang saya di Blog, mulai dari Multiply sampai blog yang sekarang, aduh terimakasih ya sampai Ge-er gitu kalau di DM:V. PAsti sedikti sedikit bisa nebak ya karakter yang nulis, tapi ditulisan ini saya perjelas lagi:)

Aries itu: Saya salah satunya

Saya adalah seorang Aries..jreng!!! meski jarang baca-baca horoskop, kalau zaman SMA sih rajin ya buka majalah AnekaYess nyari zodiak dulu, bagian:asmaranya, Apakah ada ‘jodoh’ yang mendekat..LOL penting banget gitu ya, soalnya dulu sempat deketin anak Rohis, Kakak kelas gitu, mereka tuh kayak F4 kw 3, nah yang jangkung**lupa juga namanya gaesss** selalu ketemu pas di depan mushola, wajahnya adem kayak ubin mushola. Kirain selesai Solat, ternyata dia nungguin 3 kawannya yang Solat, sampai akhirnya saya tahu kalau kakak kelas ini katholik:D tapi gaulnya sama anak mushola gitu, Rohisnya katholik, Jadi mundurlah, sebelum dihati banyak kembang-kembangnya–dih apaaan coba— semenjak itu jarang baca zodiak lagi. Ga nyambung ya. Sebagai seorang Aries konon katanya kalau urusan asmara suka tantangan, Tapi kalau urusan beda keyakinan prinsip saya lebih baik mundur cantik:) Saya ga suka tantangan yang mempertaruhkan urusan akhirat:)

Sang Plegmatis damai

Tentang kepribadian, setelah baca-baca saya lebih ke Plegmatis, santuy dan cinta damai, saya kurang suka huru hara-lah siapa juga yang suka-.-‘ dan herannya kebanyakan sahabat yang dekat dengan saya berkarakter sebaliknya, yang emosian, yang cerewet dan judes pada demen banget temenan bahkan sampai sekarang hubungan kami baik-baik saja. Apa karena kalau mereka lagi pengen ngomel-ngomel sayanya kalau nanggepin santai aja ga kepancing? Dulu pernah hampir tiap weekend teman saya datang ke Kost, bisa seharian main di kost, hanya buat curhat nyerocos terus, menumpahkan kekesalannya dirumah, saya nyantai aja dengerin selanjutnya malah nawarin nonton VCD film baru, biasa setiap weekend sengaja sewa VCD dekat kampus buat di kost nonton bareng teman, sudah bisa menebak siapa yang akan datang buat sesi curhat. Andai saja dulu ditarifin,udah kebeli HP baru kayaknya.

Tegas sama prinsip

Saya tegas dengan prinsip, entah ini bisa dinilai dari sisi negatif atau positifnya, saya tipe orang yang sulit dipengaruhi tapi akan loyal dengan sesuatu yang sudah saya yakini. Terkadang cenderung İdealis, saya ingat sekali judul TA saya: ekploitasi tubuh perempuan dalam industri periklanan!! hahaha idealis banget kan, sampai dosen pembimbing saya geleng-geleng kepala, kuliah berbau kapitalis tapi tugas akhir sok idealis, berujung kesusahan sendiri nyari bahan, saya sampai datang ke perpust komnas perempuan loh:D iya dulu tuh saya mengulas tentang iklan-iklan yang ga nyambung sama barang yang mau dijualnya. İklan Oli tapi foto perempuan seksi dengan dada hampir tumpah sedang duduk di motor?? mabok sendiri sih bikin TA nya.

Bagi saya A ya harus A tidak ada alternatif, Hitam ya Hitam jangan jadi abu-abu. Contohnya gini, sekarang suami sudah hafal sekali karakter saya, Kalau dia berjanji harus ditepati, tidak ada penundaan dengan alasan ga masuk akal, kecuali sekarat atau kepaksa karena ada kerjaan penting, bencana alam! serem kan. Semisal dia berjanji akan mengajak saya pergi hari senin, tiba-tiba hari minggu pagi bilang ‘cancel’ dan dia akan menghadapi cecaran saya seharian dan sindiran ga habis-habis sampai berujung, OK besok tetap jalan! Sekarang setiap dia berjanji sampai pakai prosesi salaman resmi hahaha, dan dia suka kapok kalau memberi janji sama saya:) Kalau pembatalannya masuk akal saya masih bisa di nego sebenarnya tapi kalau alasan, diajak temannya kumpul gitu! hellooooo.

Asmara yang kandas ehmm

Untuk urusan asmara?Saya tipikal cuek dan kurang peka, dulu sepertinya pernah saya tulis, jadilah pengalaman romansa di zaman single saya minim banget, seringnya jadi ‘obat nyamuk’ nemenin orang pacaran–dan mauan aja asal dijajanin, astagaaaa** Pernah lah dulu sampai ditelponin teman di Bekasi, minta saya nemenin dia jalan sama pacarnya ke pulau seribu-.-‘ si pacarnya bawa teman, udah saya sama teman si pacarnya naik motor jadi obat nyamuk nemenin mereka pacaran, dan bego nya kita berdua ‘mau’an lagi mumpung jalan jalannya dibayarin. Kapan lagi liburan gratis ya kan, ga usah nunggu Give away, asal tebel muka dan cuek. Dan bukan itu aja, zaman kuliah juga sama, nemenin orang pacaran naik gunung Lawu hahaha, yang penting bawa badan, ransel dibawain, dijajanin, pekerjaan saya cuma nemenin pacarnya aja. Jadi ‘pengawas’ biar ga lengket kayak prangko, karena saya jadi tameng si pacarnya dapat izin, Entah kenapa dulu teman teman saya sering banget jadiin ‘tameng’ izin ke ortunya kalau mau jalan-jalan biar dapat izin, padahal mukanya saya tuh ga make susuk apa-apa suer, tau anaknya mau jalan sama saya, izin lancar ehmm . Katanya itu kelebihan saya..LOL.

Saya si Pendiam yang menghanyutkan. Konon kata teman teman penggambaran saya seperti ini, sebab meski terlihat Pendiam dan lemah, ketahuilah saya manusia yang ga mempan di Bully, mulut saya kadang lebih sadis kalau balas nyinyirin orang**sekarang tobat ya tobat suer** Saya ga segan melawan Geng sekumpulan anak kelas sok cantik yang mengklaim kursi teritorial mereka yang ga boleh anak lain dudukin, saya? cuek aja. Mereka ngusir-ngusir saya tantang balik, dengan tampang santuy saya balas semua nyinyirin mereka, saya juga dijuluki Bani İsrael, karena terkenal ngeyel, kalau sedang jadi ‘anak kritis’ habis sudah saya cecar pertanyaan menjebak ke guru-guru. Saya debat dengan guru Agama sampai diusir juga pernah, karena saya kritisi beliau baca alquran, memenggal ayat seenak udel tanpa ikuti hukum tajwid. Terkadang saya kalem, tapi sekali nyerocos, teman teman suka angkat tangan.

Pendendam.. are you sure?

Terkadang saya pendendam? ehm jelek ya, tapi jujur aja sifat ini masih sulit dihilangkan, jika ada yang menyakiti saya, dipastikan masuk list jadi manusia yang tidak saya anggap keberadaannya, kesalahannya bisa saya maafkan tapi TİDAK saya lupakan. Semisal tadinya masuk circle 1, langsung saya tendang ke circle 5. Yang artinya ‘lu bukan siapa siapa lagi dalam hidup gue’ macam kayak tukang bakso lewat aja depan rumah, kalau lagi pengen bakso baru inget! iya gampang banget buat saya ‘buang orang’ dan ga peduli.

Saya 3 kali mengalami unrequited love hahahah Patah hati ga jelas,ini efek sifat cuek saya juga, yang kadang bingung mengartikan suatu kedekatan, atau sayanya yang ga percaya diri. Yang terakhir sama teman sendiri, HTs-an ga jelas, dia aja kaget pas saya email-iya saya beraninya lewat email dong:P nulis aja apa yang saya rasakan ke dia, tapi udahannya lega, dia ga nyangka juga hahahah karena ga keliatan kalau saya suka gitu hadeuhh telatnya karena dia udah ngelamar orang:D orangnya baik dan dewasa, balasan emailnya tuh ngademin, doain yang baik-baik, saya ga mau berandai-andai, anggap saja tidak berjodoh selesai! Sampai sekarang di teman komunitas kami, ga ada yang tahu kisah ini hahah-*semoga ga ada yang baca* terakhir sih dia ngundang pas menikah tapi Qadarullah saya harus lembur di Kantor. Jadi ga ada adegan sedih sedih amat,ya udah lah ya, bukan jodoh:) move on sampai akhirnya malah ketemu Jodoh lewat İnternet, mungkin karena dibalik layar saya bisa jadi diri sendiri, ga juga ding, ini hanya salah satu JalanNya mempertemukan saya dengan si babanya Fatih.

Manusia tanpa prestasi yang jelas?

Untuk Karier? Meski terlihat bukan karakter yang penuh ambisi, tapi saya cukup bertanggung jawab, saya selalu terlihat santai tapi pekerjaan pasti selesai! orang selalu salah menilai dalam satu pertemuan! iya kebiasaan banget. Saya sering banget diragukan kemampuan diri, karena katanya ‘terlihat ga serius’ Saya sering membungkam orang dengan pembuktian nyata! jelek juga sih. Dulu zaman sekolah, ketika Pra-EBTA (duh ketauan dah angkatannya) nilai bahasa inggris saya anjlok, guru bahasa inggris juga merangkap wali kelas, dia negur nilai saya yang rendah. lalu saya bilang sama Beliau, nanti Ebtanas, nilai bahasa inggris saya naik! waktu itu beliau meremehkan, karena terlihat katanya saya banyak main-mainnya, sampai akhirnyanya saya bisa buktikan dengan nilai yang tinggi, terus hasil ujiannya saya kibar-kibarkan di hadapan beliau, ingat sekali: ”hello pak barir”.

Begitu juga di SMA, saya masuk kelas İPA, Semester pertama, Rangking saya anjlok, sampai dipanggil wali kelas, namanya Pak Didik, Guru Biologi Favorit, Beliau menasehati dengan baik karena nilai saya yang anjlok banget, lalu saya berjanji semester akhirnya masuk lagi 10 besar, sempat juga 5 besar. Dan saya buktikan. Sampai akhirnya pak didik hafal dengan karakter saya, ”kamu tuh kudu disentil dulu ya baru nyadar sama kemampuan sendiri”. Nilai UAN saya termasuk tinggi di kelas, tapi keinginan masuk fakultas biologi entah kenapa jadi berbelok sok-sok-an pengen jadi seniman.

Si santai ini pernah jadi sutradara teater pelajar di Pesantren dan keluar jadi juara pertama musabaqoh mengalahkan tim santri mahasiswa, jadi sutradara juga nulis naskah teaternya. Saya juga sering pegang Mading dan juga sempat jadi reporter majalah pesantren, saya bertanggung jawab di bagian ilustrasi dan rubrik remaja.

Saya emang kelihatan terlalu santai sampai kayak ga punya ambisi yang jelas, dulu kalau ditanya cita-cita suka bingung, karena ga tau mau jadi apa, jujur saya menghindari sekali profesi guru, karena berasa profesi turun temurun di keluarga , sampai iseng nulis: cita-cita: Pilot! tapi ga kesampaian, boro boro nyupir pesawat, naik tornado di Dufan aja mengkeret. sejauh ini baru bisa bawa motor roda dua, dan udah lama juga ga bawa motor lagi. Saya dibesarkan dan didik di Pesantren, tapi kuliah desain grafis, ga masuk UİN, karena mikir ah nanti ketemu alumni pesantren lagi, bahkan setiap saya main ke UİN sunan kalijaga, ada aja yang kenal, pernah iseng nemenin teman SMA yang kuliah disana, tahunya dia sekelas dengan teman Mts saya di pesantren. Kan ketemu lagi! Belum kakak kakak kelas. Sampai pernah terobsesi masuk İSİ Yogya biar keluar dari circle pesantren tapi gagal test.

Keluarga buat saya seperti?

Keluarga? Jujur saya tidak terlalu dekat dengan keluarga sendiri, karena saya lebih banyak menghabiskan waktu di Yogyakarta, saya dari Lulus SD sampai Kuliah di kota ini. Pulang jika liburan saja, kadang juga ga betah lama-lama, karena ga punya teman dekat di kampung. Jadi ketika diajak menikah sama orang Turki, Keluarga besar saya ga terlalu kaget kalau saya pergi jauh, katanya: ”udah biasa dan teruji’‘ Lulus kuliah aja ga betah tinggal di rumah, pilih kost di Jakarta. Pulang pas weekend saja. Tapi bukan berarti saya ‘terbuang’ ya, kadang nyaman aja punya ‘space’ sendiri. Ga terlalu banyak yang kepo dan nimbrung, Bayangkan saya menikah diusia 28 tahun, kalau di kampung udah masuk level perawan tua-.-‘ dan belum menghadapi pertanyaan ibu-ibu pengajian majlis taklim dekat rumah yang saban jumat lewat. Biasa suka ada yang mampir-mampir dan berujung kepo: ” teh haji…kapan nyebar undangannya ??” biasanya gitu lah mamak-mamak penasaran. Untung si emak cukup kebal ” doain aja ya, doain aja”. Ga banyak ambil pusing. Dan ketika kabar menyebar di kampung saya mau menikah sama orang luar yang kenal di İnternet? beuh jadi trending topik di tiap warung hahahah, ‘anaknya pak sahrul sama orang Turkiiiii’ hotnews nya gitu.

Tentang İdola? ini juga ga jelas, tergantung situasi, kalau lagi suka bola, dulu saya ikut-ikutan menyukai İntermilan dan teman saya Real Madrid, sering kami buat meme tentang Pemain bola. Kira-kira 10 tahun lalu, karena dipengaruhi rekan kerja yang kebanyakan pria, dari mereka saya belajar suka bola, dijelasin dong tentang sepakbola, sampai dibawain koran Bola ke meja:D Kalau grup Band luar: Linkin Park dan simple plan, sesekali Cnblue hahah biar awet muda:D penyanyi solo, ehm saya kurang ngikutin tapi saya suka suaranya Ronan keating. Kalau tokoh İslam: diluar Nabi Muhammad SAW, lagi lagi saya tulis: Shalahudin Al ayyubi, doakan saya bisa ke Damaskus, impian terbesar saya mengunjungi kota ini. Kenapa saya ga suka Muhamad Al Fatih sang penakluk konstatinopel? padahal saya sekarang Tinggal di Turki? entah ya, mungkin karena dari Mts, saya banyak membaca buku tentang Al ayyubi, saya punya koleksi buku-bukunya sebelum saya hibahkan karena pindah ke Turki (nyesel sumpah:(. Jadi untuk sejarah Utsmaniyah saya biasa aja sebenarnya:)

Baca baca juga ya:

Awal cerita kami (pertemuan dengan suami)

Problem mertua menantu di Turki

Romantis ke pasangan seberapa perlu?

Jodoh pasti bertemu, meski harus balikan dengan mantan

Kenapa harus menikah muda?

Tentang pertemanan, saya menghargai sekali pertemanan tapi jujur saya termasuk tipe manusia yang sulit berinteraksi diawal bertemu, saya bukan tipe yang mudah bergaul, terkadang pertemanan juga jodoh-jodohan, Pada akhirnya yang bertahan adalah orang-orang sefrekuensi, saya ga segan kok dimintai tolong apa aja selagi saya mampu pasti saya bantu, tipe saya yang emang kurang suka basa basi , dan masih aja rada cuek, bukan berarti ga pedulian, sapa aja. karena emang bawaan orok kenapa susah sekali beramah tamah duluan, saya suka bingung mengawali pembicaraan tatap muka, salah satu problem saya mengembangkan channel youtube, karena bingung mau ngomong apa:V:V ga kayak nulis di Blog gini, ngalir aja kayak kran bocor, kalau di dunia nyata, kebanyakan mikirnya hahah tapi suer bukan berati syombong atau pilih pilih pertemanan.

EHm nulis panjang lebar seperti itu kira-kira gambaran kasar kepribadian saya, terlalu santai, jarang marah, sekali marah horor katanya, saya ga pilih pilih berteman kok, beda ras, keyakinan sering saya jalani. Jogja mengajarkan saya banyak hal, tentang toleransi, keyakinan, hidup harus berprinsip. Terkadang saya suka menyendiri tapi bukan berarti kesepian, saya menikmati waktu sendiri mencurahkan segala hobby, tapi bukan juga antisosial. Tidak ada manusia sempurna, saya mengakui segala kekurangan saya. Jika ingin mengenal saya, ya gini ini modelannya :))