Saya lagi kena writerblock akhir tahun gini, kayaknya obat mujarabnya harus liburan,ehm, karena satu dan lain hal dimana itu rahasia perusahaan:) traveling menjadi hal wah untuk saya belakangan ini. Kita punya prioritas-dalam rumah tangga, mana yang harus diutamakan dulu, meski kaki gatel gitu pengen jalan, Prioritas utama, tabungan rumah dulu. Hidup Nomaden kan ga enak, apalagi sudah berkeluarga. Rencana Tahun depan: Tidak jadi kontrak-tor terus, alias tukang ngontrak rumah. Apalagi harga properti di Turki juga selalu melambung ke Ankasa, Doakan kami segera pindah dari Planet Pluto menuju Bumi kembali ya, dengan rumah sendiri. Mertua akan dengan senang hati jika kami mau ‘balik’ lagi, tapi sekali keluar untuk mandiri rasanya pantang tinggal serumah lagi.

Saya ingat ibu mertua pas awal saya diajak pindah ke Gunung. ” Kamu yakin bisa betah?” .” mana jauh kemana-mana” Beliau meragukan saya, karena tahu, menantunya suka jalan. Tapi suami punya solusi sendiri, langsung pasang wifi, yang awalnya tidak berniat punya smart TV kemudian bisa gitu niatan beli, sempat langganan Netflix tapi belakangan kita tutup dulu, karena jarang ditonton. TV nya rebutan sama anak buat nonton peppa Pig, Aih penyakit emang si Peppa.

ga kerasa tahun 2019 akan berlalu…,

Rencana menghabiskan akhir tahun dimana?

Sudah pasti di rumah, mau dimana lagi, cek di prakiraan cuaca untuk daerah tinggal sekarang diperkirakan akan ada badai salju tepat di tanggal 1 januari, Nah loh suhunya antara 1 sampai -7 c, Jadi pilih di rumah, kruntelan sama anak, apa jalan-jalan sampai menunggu tengah malam di pusat keramaian. Karena ingat umur, saya lebih pilih dirumah, daripada berdiri dikeramaian dengan suhu -7 c, mending di rumah, menghabiskan malam pergantian tahun, ngobrol santai dengan suami sambil minum coklat hangat dan bermain sama anak. Kalau saya tanya Suami, Apa dia waktu muda sering menghabiskan malam pergantian tahun layaknya anak-anak muda lain di Turki, katanya mending Tidur, apalagi akhir tahun sudah pasti musim dingin. Hibernasi. Ya tahu sendiri tipikal Pria Turki, cinta pertamanya itu Bantal!

Pengalaman menghabiskan Tahun baru yang ga jelas.

Pergi ke Monas

Saya lupa tahun berapa, waktu itu diajak tetangga rame-rame naik mobil bak terbuka pula, bayangkan! pergi ke Jakarta, ga lewat Tol sih tapi lewat jalan biasa, arah Tangerang.Macetnya Subhanalloh-.-‘ saking macetnya pas jam 12 malam, masih dijalan, kejebak macet, nyampe monas jam 3, Gila! ngapain coba-.-‘ abis itu nyesel ga mau ikut ikutan pawai ga jelas gitu, capek di jalan.

Tahun baru di Malioboro

Karena Sekolah dan Kuliah di Yogyakarta, sering menghabiskan malam pergantian tahun di Malioboro bareng teman-teman, karena pasti banyak atraksi menarik, pawai, pertunjukan seni, Malioboro sih ga ada matinya dari dulu. Nah lucunya, sedang asyik menonton pertunjukan seni dan menunggu detik detik kembang api, saya nongkrong dekat parkiran motor sama teman, tiba tiba didepan kami, ada motor jatuh dan menimpa motor disampingnya, Ya Allah orang lagi pacaran..Hwoooott gitu loh,tapi jadi tengsin, pas cowoknya mau ‘Nyosor’ eh motornya oleng dan berakhirlah mereka jadi tontonan orang-orang. Hahaha.

Tahun baru= Bakar Ayam

Karena saya kapok ikut ga jelas ke Monas atau pusat keramaian, akhirnya lebih pilih di rumah, apalagi rumah orangtua persis dipinggir jalan besar, lalu lalang kendaraan malam tahun baru luar biasa, sampai macet. Kan males banget ikut ikutan kejebak macet gitu, kemudian inisiatif sama sepupu,tetangga, pilih menghabiskan malam pergantian tahun hanya dengan ngobrol ngobrol, masak nasi liwet, ayam bakar, İni lebih nikmat! Sambil nontonin orang yang kejebak macet di depan rumah.

Baca:

Cingene: Kaum gypsi di Turki

Perlukah jadi duta Bangsa, karena tinggal di luar negeri

Amasya: Kota para calon sultan dididik

Semenjak Menikah, memandang pergantian tahun jadi hal biasa,apalagi punya suami tipikal pecinta Bantal, jadwal tidurnya tertib jarang lewat diatas jam 12 malam, Kadang saya isi maraton nonton Drama aja, lalu bikin list di Buku kecil gitu, apa yang mau dicapai buat tahun depan, jadi biar fokus sama tujuan, waktu pergantian tahun 2011 ke 2012, Tahun baru pertama dengan Suami, Saya Bismillah aja afirmasi positif kalau tahun depan pas usia pernikahan menginjak satu tahun, saya siap hamil. Jadi waktu setahun saya nikmati berdua dengan suami. Setahun aja pertanyaan: ”udah isi belum” berkali- kali datang dari kerabat di İndonesia, Wow deh.

Begitu juga diakhir 2010, Saya ngerasa siap 2011 menikah, meski kayaknya tipis kemungkinan, Ga ada yang ga Mungkin kan, Doa doa terbaik dikabulkan. Masalah Jodoh, tinggal ikhtiar, yang penting yakinkan diri sendiri emang siap melepas masa lajang.

tahun baru mau ayang2an aja jangan kalah sama abg–.-*

Yang jelas waktu terasa bergerak cepat, setahun berlalu, umur juga bertambah tua, Anak juga semakin besar, dalam hidup menurut saya menyimpan target-target pencapaian dan evaluasi diri tiap akhir tahun, ga ada salahnya. Target diri sendiri: Evaluasi, semisal: setahun kemarin, sejulid apa di sosial media hahahaha, koreksi. Udah bisa menahan diri ga untuk tidak ikut menyebar hoaks. Udah bisa memaafkan orang yang pernah bermasalah sama dirinya, berani ambil keputusan besar apa setahunan kemarin, udah bisa move on belum dari mantan **uhukkk*** udah benar-benar bisa menghargai diri sendiri ga, ya hal-hal sederhana gitu. Lalu tahun depan targetnya ngapain? Prioritas utama: kesehatan dulu mengingat usia mau merangkak ke 40 tahun..Ya Allah ternyata:D Eh belum ya baru 30an plus pluuuus.

Balik lagi ke hobby baca buku, nah ini kok berat banget ya, kalau buku cetak dengan ongkos kirimnya, kalau kata suami, baca aja koleksi buku dia, buku import dari İndonesia jatuhnya lebih mahal, nah masalahnya buku koleksi suami bahasa Turki semua kan, kriting nyelesain baca satu novel juga, saya mandeg dua halaman, karena lebih banyak fokus nerjemahin dulu, jadi sering lupa alurnya. Jadilah menjelajah baca-baca tulisan di Blog, beberapa sempat baca E-books gratisan (tau deh ya) sampai menjelajah wattpad, nyari bacaan bagus dan Alhamdulilah nemu aja, kebanyakan novel terjemahan mandarin, siapapun penerjemahnya terimakasih banget, apalagi edisi Buku The Pillow Books, Duh ga sabar nunggu seri Dramanya tayang tahun depan, Bukunya udah khatam duluan.

Saya juga sering Blogwalking buat nambah bacaan, banyak tulisan menarik dari teman Blogger, terutama edisi Traveller, macam mampir ke Blognya si oomdut yang bahas travelingnya ke İndia, jangan jangan jodohnya keponakan kajol.Atau ke Blognya mba Nonni,dan beberapa Blog yang bahas traveling, yang ga tahan itu kalau Blogger bahas traveling di İndonesia, buat list liburan mudik yang entah kapan, tapi terlalu banyak tempat menarik yang balik lagi ke Budget liburan dan bawa suami yang picky eater makanan İndonesia.* Yang penting update dulu kan ya, masalah kesananya kapan, pasti suatu saat kesampaian.**

İni saya nulis semalam, terus lanjut tidur, dilalah HP alarmnya ga nyala, telat bangun, pagi-pagi rusuh, mana bekal buat Fatih belum siap, langsung ambil aja dua kotak susu coklat, masukin sepotong roti ke wadah bekalnya, anak tetangga baik banget ngasih sebungkus kue buat fatih sarapan di jalan, nah syukurnya lagi, mobil antar jemputannya telat datang phiuhhhh. Baba pulang dinas malam negur, karena ketemu Fatih di Gerbang Komplek. ”yazik ya..cocuk” katanya. Ya maaf gara-gara si alarm ga nyala, ditambah cuaca dingin semakin nambah berat buat bangun pagi, itu kayaknya bantal sama selimut jatuh cinta sama saya-alibi-

Nanti siang, pulang buat Lunch saya siapkan semangkuk indomie aja buat permintaan maaf ke Fatih:D karena jadwal makan siang di rumah, diantar dan ditunggui mobil jemputan selama waktu makan siang. Sekolah ga mengizinkan anak-anak jajan di luar untuk makan siang, diberi waktu istirahat untuk pulang ke rumah masing-masing, karena sistem sekolah kan pakai zona, otomatis anak -anak murid di SDnya Fatih, rumahnya ga jauh dari sekolah, kecuali fatih dan geng anak lojman yang tinggal di area pertanian, anak-anak sekolah di pusat kota. Diluar Zona, karena kalau masuk Zona sekolah terdekat, kualitas SD nya entah kenapa kurang bagus, waktu pindah pertama ke komplek ini, banyak anak tetangga komplek, sekolah di SD zona terdekat dari komplek, terus orangtuanya pada ngeluh karena jauh dari standar, apalagi anak-anak mereka kebanyakan pindah dari kota-kota besar: istanbul, Ankara dll, pindah ke kota kecil. Entah gimana caranya semua anak komplek dipindahkan di satu sekolah yang sama di pusat kota biarlah urusan si Baba sama teman-temannya termasuk anak kepala Lapas juga semua dipindahkan ke Zona di pusat kota.

Tulisan jadi ngalor ngidul, akhir tahun ini belum ada rencana apa-apa, selain saya ingin potong rambut cepak dan ngundang tetangga makan bakso, saya sudah janji mengundang si teman untuk menikmati kuliner İndonesia, ngebakso. Bukan moment merayakan tahun baru, karena udah janji mau ngundang dia ke rumah, kirim messagenya dari hari selasa, janjiannya hari kamis, padahal tetangga di lantai dua, nah urusan bertamu gini saya ikutin pakem orang Turki, ga asal ketok pintu rumah orang untuk bertamu, pastikan dulu si tuan rumah memang ada waktu luang. Jangan sampai niat bertamu malah ganggu orang, karena ada urusan lain, misal dia lagi PMS mau bobok cantik terus kita gangguin dengan datang ke rumahnya tiba-tiba.

Jadi teman-teman ada rencana apa di akhir tahun?