Categories
serba-serbi di Turki

Ketika memiliki nama pasaran di Turki

Nama-nama orang Turki itu antara unik dan juga banyak banget yang namanya sama, Nama-nama populer yang dipakai jutaan orang, Salah satunya nama babanya Fatih yang termasuk ‘pasaran’ banget di Turki, Mungkin kalau buka data penduduk, berapa ribu atau mungkin sampai satu jutaan orang Turki bernama sama.

Contoh Nama-nama pasaran di Turki beberapa yang sering sekali saya kenal: Mustafa, ahmet,mehmet, yusuf, ibrahim, serkan, serdar. Nah untuk nama Mustafa sendiri, saya juga kenal beberapa teman yang punya suami bernama Mustafa, sekarang di tempat tinggal baru, tetangga juga ada yang punya suami namanya Mustafa dan tidak hanya satu orang, Kayaknya Tiap gedung ada yang namanya Mustafa.

Dulu Di sekolah TK fatih, dia punya teman namanya Mustafa. Waktu saya bilang kalau nama Baba fatih juga Mustafa, Fatih komen: ” loh itu kan teman sekolah fatih, si Mustafa, kok nama Baba juga” -(dia sering lupa nama asli babanya:D)

Pernah kejadian karena namanya sama: Ahmet, lagi ngobrol sama suami,saya mikirnya ahmet suaminya si teman yang satu mahalle, ternyata yang dia maksud, ahmet temannya yang lain, rumahnya lebih jauh. Rencananya suami mau ngajak berkunjung. Karena dipikiran saya ahmet si tetangga, jadi nyantai aja dulu, toh deket ini. Tapi suami malah bakbikbuk katanya ngejar waktu biar nanti pulangnya ga kesorean, ‘‘loh ahmet yang mana?. tanya saya. ” emang kamu pikir ahmet yang mana?” 😀 sekarang kalau mau ngobrol tentang ahmet, kita kasih nama belakang istrinya, takut ketuker, karena pernah juga saya cerita tentang istri si ahmet, suami malah kaget. ” loh masa udah lahiran lagi?, kan anaknya masih kecil”. ‘‘ini istri ahmet yang tetangga, bukan ahmet yang itu” kalau dengerinnya ga fokus pasti salah orang.

Pindah ke İskilip, eh dapat teman kerja namanya Ahmet lagi, belum nama kerabatnya juga Ahmet di Corum, jadi yang ditulis nama familynya saja di HP, biar ga ketuker.

Nama anak warisan…

Nah ini juga kebiasaan orang Turki, warisin nama, ya seperti babanya Fatih, nama Mustafa itu juga sebenarnya nama kakeknya dulu. Di kultur keluarga Turki, selalu aja ada cucu nya yang diberi nama sama dengan nama kakeknya. Ada cerita yang menurut saya lucu , Seorang teman, anak laki-lakinya diberi nama yang sama, nama sang kakek. Tidak ada nama tengahnya, hanya nama depan dan surname nya, persis nama kakeknya. Alhasil dia suka ga enak, kalau manggil nama anaknya dan kebetulan bapak mertuanya ada disitu:D, ribet ya, kadang mikirnya kurang kreatif amat sih bapaknya.

Reformasi nama orang Turki

Nama anak-anak Turki sekarang, mulai banyak perkembangan, meski masih didominasi nama-nama umum, seperti nama Nabi atau tokoh tokoh Terkenal Turki. Pernikahan beda bangsa membuka jalurnya, Tentu saja pengen ‘nyelipin’ nama khas negara salah satu orangtuanya, yang biasanya orang Turki hanya memiliki nama depan dan surname saja, sekarang banyak juga yang memakai nama tengah. Nama-nama İndonesia juga banyak yang di mix dalam nama anak-anak campuran Turki-indonesia, Seperti nama Arjuna, Kirana (ini nama dua anak teman) nama tengahnya baru diselipin nama Turki.

Waktu memberi nama Fatih juga penuh perdebatan sama babanya, Saya pikir nama Fatih cukup mudah diucapkan baik dengan lidah orang Turki maupun indonesia, Babanya pernah kepikiran kasih nama belakangnya presiden indonesia aja (waktu itu masih SBY) kata babanya,” kita kasih nama Bambang yudhoyono aja -(Tapi babanya sendiri ga bisa ngucapin dengan benar-.-‘ babang yudonono) Tentu saja saya tolak, bakal kesusahan sendiri nanti Fatih kalau sekolah di Turki, Babanya aja ga bisa ngucapin dengan benar, apakabar teman dan guru nya nanti. Pernah juga mau kasih nama yang ‘Turki banget” dengan abjad khususnya, saya protes lagi, kasian lah keluarga di indonesia ga bisa manggil namanya dengan benar. Solusinya Abjad internasional dan pengucapan mudah di dua negara. Nama tengahnya ‘ALP” saja, udah banyak yang salah manggil: jadi alep:V, Nama Alya sengaja saya pilih karena mudah diucapin, tapi dedenya selalul manggil: Ayla:D, Karena saya sudah wanti-wanti jangan sampai dia warisin nama sama ke anaknya, seperti kebiasaan di keluarga besarnya.

Baca: Nama yang ga nyusahin

Jadi jangan heran ketika bertemu dan kenalan sama orang Turki, banyak yang nama depannya sama, bedanya di nama familynya aja, Tapi ada sih yang lucu lagi, udahlah namanya nama sejuta umat di Turki, eh kebetulan ada yang surname nya sama juga. Untung sih mukanya ga ketuker:C bisa-bisa saya salah gandeng orang.

Selain suami, nama saya juga pasaran di indonesia, inget pas UMPTN-iya dulu namanya masih UMPTN-tapi saya gagal lolos, trus yang bikin nyesek itu: Dengan nama sama, nomer ujian berurutan, hampir kesenangan kalau itu nama saya, tapi setelah dicek teliti angka belakangnya beda 1. Berarti bukan saya,tapi nomer yang diatas saya hahaha. Punya pengalaman dengan punya nama pasaran ga:D dan selalu salah orang, Boleh lah cerita…

9 replies on “Ketika memiliki nama pasaran di Turki”

saya alhamdulillah nama ga pasaran. bukan berarti jadi mudah sih, seringnya orang malah kerutkan kening pas dengar atau tahu nama saya. sampai2 Guru SMA bilang, nama apa itu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *