Masa remaja  emang penuh warna, ngerasain punya idola, datang ke pensi, atau yang trend anak zaman sekarang: fan meeting aktor atau artis idolanya, terakhir aktor korea lee jong suk ngadain fan meeting di jakarta. Ya zaman saya, Masa-masa remaja akhir tahun 90anmenuju th 2000, tau kan ya zaman sheila on 7 , Padi band yang lagi ngehits.Dan sebagai anak SMA di Jogja, punya rasa ‘seneng’ gitu bisa pamer ke saudara.
”Tahu rumahnya eross sheila on 7” . ” Sekolah SMA nya Duta, Sakti”
Malah pernah iseng masuk perpustnya DeBrito, eks sekolahnya sakti (kini bernama salman al jugjawy). Masa-masa ngefans anak band gitu ceritanya, ngalah-ngalahin paparazi. Pokoknya masa-masa SMA di Jogja itu ,serunya hal apapun yang berkaitan sama sheila on 7 menjadi bahasan di Kelas.
Hampir tiap minggu selalu ada acara menarik, saya ingat sekali, waktu ada acara clear top10 Dimana waktu itu dewi sandra dan berthand antolin jadi host yang sedang nge hits, untuk bisa datang ke acara clear top10 di stadion mandala krida, Saya harus ngumpulin botol shampo (niat banget pokoknya) lalu berburu lah botol shampo demi dapat tiket gratis nonton sheila on 7 dkk. Selang beberapa minggu diadakan lagi acara dari sponsor minuman teh, di undang adalah band SKA, datang dong, ngumpulin botol lagi 😀
Keseruan masa SMA tiap generasi punya cerita sendiri, sebagai  mantan anak SMA akhir 90-an, Beberapa keseruan yang pernah saya rasakan:

  •  Rajin datang ke Radio demi ketemu idola.       

Zaman saya SMA di Jogja, radio Yasika  FM dan Geronimo, adalah dua stasiun radio andalan anak muda Jogja, Kalau ada kabar, artis atau anak Band- interview ke radio tersebut, dipastikan stasiun radio nya bakal penuh sama anak-anak SMA. Saya pernah diajak teman untuk datang ke Yasika demi bisa melihat anak Band Netral, dia ngefans sekali sama drummer nya: Enno. Begitu datang ke Yasika, dari pintu masuk saja udah dipenuhi anak  berseragam dari berbagai sekolah, teriak-teriak heboh. Padahal Menurut saya Netral itu termasuk band Rock tapi yang datang ke radio rata-rata anak cewek semua. Teman saya, Vika namanya. Dia tidak bisa menyembunyikan kebahagiaannya, bisa melihat Enno dari dekat. Berharap bisa bertemu idolanya. Ada hal lucu ketika Band Netral promo di Radio, banyak yang heboh ketika satu persatu personilnya keluar ruangan, banyak yang berkerumun untuk minta tanda tangan (belum zaman ngajak selfie sih ya dulu) Saya yang ga sengaja berdiri didekat pintu, ga sengaja ditarik tangannya sama Enno dikira teman personilnya..aishh..heboh. Apalagi Vika,sempet-sempetnya bilang: ‘jangan dicuci tangannya ya, kamu abis pegangan sama enno-.-” aihh dikira apaan gitu. Dia yang ngarep saya justru yang ketarik-tarik sama idolanya:D
Pernah juga telpon iseng  ke radio (dari wartel) eh masuk, gugup karena on air, waktu itu bintang tamu yang sedang promo album adalah /RİF, ngobrolah sama vokalis kang andy, sok kepedean nanya pake bahasa sunda, eh dijawab pake bahasa sunda alus…seketika blank:D aduh kang andy..inget aja rasanya deg-degan ngobrol di wartel. Karena bingung mau balas obrolannya.

  • Rajin requet lagu ke radio

Sekarang zaman smartphone sih enak ya, bisa lewat media sosial, atau telpon langsung, SMS. Dulu kegiatan sebelum pulang sekolah, Biasanya di kelas ada Tim yang akan mampir radio EMC FM, lokasinya tidak begitu jauh dari sekolah, saya dan teman-teman nulis di kertas kecil berisikan requestan lagu dan ‘titip salam’.  Misal isi requets-an lagu ini:
Minta di putar lagu: Sheila on 7 judulnya sahabat sejati, titip pesan buat anak-anak kelas 2D jangan lupa ya besok ulangan biologi, khusus buat Budi jangan suka tidur ngorok di kelas, Buat Umi, Ratna jangan suka berantem ya…
Dan rata-rata isi tulisan dikertas, titip salam  Buat sesama teman kelas sendiri-.-‘, Entahlah pada waktu itu, hal-hal seperti ini jadi kegiatan seru.

  • Pertama kali kenal İnternet.

Saya ingat sekali pertama masuk warnet itu rasanya: kalau kata orang jawa: Ndreeedeg…deg-deg-an. Karena bingung mau ngapain di Warnet. Bermodal pengetahuan tentang: Cara daftar email, Buka situs. Sebelum masuk warnet nyatet dulu, situs apa aja yang mau dibuka. Biar ga buang-buang duit, karena tiap online sambil merhatiin timer-nya, kalau ga salah dulu 1 jam sekitar 3000 rupiah. Zaman chatting di MİRC, Punya email aja rasanya senang waktu itu, besoknya pamer sama teman sekelas, kalau kemarin ke warnet, buat email, kemudian teman sekelas pun heboh, mulai sibuk nulis-nulis dikertas, nama untuk alamat email masing-masing. Pulang sekolah ‘Geruduk’ warnet terdekat rame-rame. Hahha norak ya…, iya kalau dibandingin anak zaman sekarang. Tapi keseruan rame-rame bareng teman sekelas di bilik warnet. kami seperti baru menemukan dunia baru.

  • Dicemburuin anak populer di SMA

İni seperti rasa sinetron indonesia atau FTV, tapi sayangnya saya bukan pemeran utama hehe, waktu itu kelas 2 SMA, ada anak pindahan, Tajir, ganteng, tinggi. cool, jago main basket, tokoh sempurna untuk karakter idola. Udah pasti jadi inceran cewek cewek berbagai kelas. Saya punya teman dekat yang juga cantik, kalem, kemana-mana berdua,duduk sebangku terus dari kelas 1 sampe lulus SMA (hahah setia banget :D) Waktu itu  si anak baru pilih main sama kita, si cuek dan si kalem, lalu 2  teman cowok, si bongsor dan si rese, jadilah perpaduan 5 sekawan. Kami sering menghabiskan waktu di sekolah dan di luar bareng, termasuk nemenin 3 cowok ini nge band, tapi dimata saya si populer ini biasa aja, dia merasa terbebani dengan banyaknya cewek yang naksir dia di SMA. Pernah juga ga sengaja dibonceng motornya si populer karena hampir telat masuk sekolah, kena sorakan  teman-teman, disindir se-geng populer di kelas.
So what! muka lempeng aja. Asli pernah hampir kena bully-an mereka. Gara gara remeh temeh  cowok. saya gimana? pasrah gitu? engga dong! pasang badan:D julukan bani israil sempat disematkan guru-.-‘ gara-gara saya murid paling ngeyel,  ngadepin anak sok kecakepan, pura pura budeg aja, dia ngoceh, ya sautin, jangan  pasang wajah pasrah biar bisa ditindas, kalau tips saya pribadi, karena mereka ngerasa gank cantik dan pinter, usahain ngalahin mereka dinilai akademik, kuasaian satu mata pelajaran yang mereka lemah, disitu saya bisa main cantik. Karakter yang mereka julukin: muka tenang tapi keras, iya katanya tampang saya itu nipu banget, jadi ga mempan di Bully, di nyinyirin, woles aja.  Dan ketika si populer deket sama saya,  mereka mau apa:D Sama si populer ini sampai awal masuk kuliah kami tetap berhubungan baik berlima, terakhir juga sempat main ke kost-nya, si populer akhirnya bertemu tambatan hati di kampus, saya dan si kalem, ya biasa aja, karena kami murni temenan. Bisa gitu? bisa dong.:)
Baca:lulus SMA
Buat saya masa SMA itu benaran diisi dengan pertemanan sejati, lebih banyak main sama teman-teman daripada sibuk naksir-naksiran, eh pernah sih sempat naksir kakak kelas hahah, karena mengira dia anak ROHİS, eh taunya beda keyakinan, dia setia nemenin sahabatnya  tiap ke Mushola, kirain sholat juga, ternyata nungguin mereka. Oh ya udah, sibuk main saja sama teman teman.
Ngacung yang band idolanya sama hahah….pasti punya cerita seru juga ya….yuk share:D * jangan tanya suju ya-.-‘ bukan angkatan  boyband:D*