Belum lama saya menengok seorang teman yang baru saja melahirkan anak pertamanya, si teman yang asli indonesia menikah dengan pria turki juga, si teman  masih memiliki darah arab dari garis keturunan neneknya, dari hidung bangir nya pun sudah terlihat berbeda dengan saya si wajah sunda asli:)
Dia merawat anak nya hanya berdua dengan sang suami, kebetulan keluarga suaminya pun jauh di luar kota, hanya beberapa hari saudara sang suami menemani tapi kemudian harus pamit pulang karena akan mengikuti sebuah ujian pendidikan.
Sudah kebayang rasa lelah nya menjadi ibu baru, berjuang sendirian ngurus bayi, curhatan dia pun membuat saya tersentak, ketika sang teman butuh support keluarga nya di tanah air, ada salah satu kerabatnya yang tidak menunjukan rasa empati sama sekali. Hanya gara-gara memperhatikan foto sang bayi yang dikirim:
” kok ga mirip bapaknya? kenapa kulitnya kayak ibu nya? Kalau gitu ngapain juga bela-belain menikah sama ‘Bule”
Whattt!! saya yang dengarnya antara gemas sama istighfar, duh masih aja ada orang -orang bertipe seperti ini.
2018 dimana internet mudah diakses-pikirannya sempit banget-
Baca juga: diajak nikah pria turki
İya mungkin bisa saja ditanggapi dengan cuek, tapi pernah kepikir ga diposisi ibu yang baru melahirkan, berjuang sendirian tanpa ada saudara yang 24 jam membantu, masak sendiri, nyuci baju dan urusan rumah,sedang dia masih punya bayi merah. Syukur nya ya kalau dia ga ngalamin baby blues atau yang lebih parah post partum depression.
Pikir saya , kok tega! bisa ga lisannya dijaga, berilah semangat, kata-kata yang menyejukkan, biar dia ga ngerasa sendirian, lelah nya jadi ibadah.
İbu yang baru melahirkan ada fase lelah secara psikis loh, mungkin dianggapnya kata-kata itu biasa, tapi bisa sangat ‘mengintimidasi dan menyakitkan’ bagi seseorang jika dalam kondisi yang tidak stabil.
Sampai ujungnya si teman bilang: ” saya jadi malas pulang dan bertemu keluarga”
Nah si teman berdarah arab berkulit coklat, suaminya Turki, hidung bayi nya saja udah jelas mancung dari lahir, emang babanya lebih putih dari sang ibu, lalu ketika gen kulit dominan si ibu, masih aja ada yang ga ngerti pelajaran biologi.
Mental inferior? menurut kamus KKBİ  inferior/in·fe·ri·or/ /inférior/ a 1 bermutu rendah; 2 ki (merasa) rendah diri
Terutama ditujukan ke masalah ”all about Bule” dan ”Kenapa harus bule”
Masih?
Emang keturunannya begitu bobrok ya kudu di mix sama beda ras.
Dulu saya ngalamin, lalu saya nulis-nulis di Blog sedikit pencerahan dari sisi ibu nya anak-anak campuran. (sepertinya orang itu belum baca blog saya) eh ternyata masih juga kejadian sama teman saya, ngalamin juga, segitu dia masih ada turunan arabnya, yang secara genetik masih deketan sama Turki, cuma si teman emang berkulit coklat manis, mungkin yang komen itu berharap anak si teman bisa mirip-mirip sama anaknya prince william sama kate midleton? -bule pirang,mata biru- lahhh emang bapaknya siapa.
Fenomena white supremacy sudah lama melanda asia tenggara termasuk indonesia, dimana sebagian orang diluar sana masih ada yang mengukur bahwa pernikahan dengan warga asing itu salah satu tujuan utamanya: memperbaiki keturunan??
jadi salah satu efek nya seperti cerita ini, ketika anak campuran hasil pernikahan dengan pria asing (terutama yang berkulit putih seperti kaukasia–sebagian ras orang turki pun ada yang campuran kaukasia) tidak seperti yang mereka bayangkan, lalu timbulah nyinyiran: ” kalau gitu ngapain bela-belain menikah sama orang Turki, kalau anaknya lebih mirip kamu”
Ketika pihak yang jauh disana sibuk memperdebatkan muka si bayi yang kenapa ga bule-bule banget, berbanding terbalik dengan sang baba yang terlihat bahagia kalau anaknya ga mirip orang Turki..Loh, kok bisa!
Nah ternyata–ada sebagian orang -orang Turki justru merasa ‘unik’ ketika keturunannya lebih asia, lucu nya suami si teman berharap kalau anaknya berhidung mungil seperti orang indonesia (ibunya aja mancung ini baba nya berharap anaknya pesek, terus nurun dari siapa dong)
Syukurnya si Teman bisa saya kuatkan mentalnya–kan kata saya harus siap dengan segala omongan tipe tipe netijen indonesia yang suka ‘pinter-pinter’ komenin fisik orang.
Ga usah pedulikan omongan saudara nya di jauh sana, yang penting kita bahagia dengan kehidupan yang dijalani, alhamdulilah diberi amanah keturunan,disaat beberapa teman lain berjuang untuk mendapatkan keturunan, tak kurang suatu apapun, anak sehat.
Harus ngalah aja sih orang waras mah, ya semoga kedepan ga ada yang ngalamin (lagi) ketika punya anak yang dibahas pertama masalah fisiknya duluan, apalagi dengan bahasa sarkasme.
Belajar empati sama ibu baru, orang yang baru melahirkan itu butuh support dulu, didoain kesehatannya baik fisik maupun mental karena rawan depresi juga.
Karena saya ngalamin diposisi baby blues lalu ada yang komen fisik anak dengan nada becandaan yang saat itu saya anggap ga lucu, saya butuh support, butuh penghiburan, ini seperti mengintimidasi seakan saya ‘salah’ tidak melahirkan anak yang sesuai gambaran dia. Hey kamu siapa? Tuhan??–iya kayaknya agak lebay gitu saya tanggepin tapi kalau yang ngerti banget rasanya setengah depresi pasti paham, sedikit kata-kata yang ga enak didengar,rasanya semakin membuat perasaan gamang,galau, bahkan nangis gak jelas. Syukurnya punya system support suami dan keluarganya yang baik, yang kecewa itu saja, kenapa yang diharapkan support dari keluarga sendiri malah kurang.
“Tiada satu ucapanpun yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir.” (QS Qâf [50]: 18).