Kalau bahas tentang fungsi dan kegunaan panci presto? Tau kah teman, sampai detik ini suami belum berminat membelikan saya panci presto..hahah lalu apanya yang mau di tulis tentang Tutorial memakai panci presto? Jadi saya itu punya kenangan yang membekas tentang Panci presto yang akan saya tulis disini.

Panci Resto , saya dan mak mertua

Waktu itu saya masih kinyis-kinyis**halahh** masih suasana bulan madu, masih hawa pengantin baru, sebut saja: yeni gelin =Mantu baru di keluarga suami. Keahlian saya? nyuci baju dan nyetrika, dulu seringnya bayar jasa orang. Masak? masak nasi di ricecooker, masak mie rebus, masak air panas di teko listrik. Seputar itu. Maklum anak kost. Boro-boro masak rendang, tinggal ngesot aja dari rumah kost ada warung padang hehe. İndonesia gitu loh, urusan masakan, jajanan, ga usah pusing. Apalagi sekarang bisa pesen pake Go-Food. Jadi keahlian masak saya sebelum menikah 0.1 persen saja mungkin.

Menikmati kofte di restoran yusuf kofteci

Jadi menantu di Keluarga Turki, mau engga mau saya harus mulai belajar turun ke dapur, karena ga bisa menyamakan gaya hidup sebelum dan sesudah menikah, apalagi tipikal keluarga yang lebih suka makan masakan rumahan terus, suami sampai bilang, ” saya masuk restoran itu semenjak nikah sama kamu” hahah segitunya, saking emaknya nyuruh makan di rumah terus. Baiklah adaftasi pertama saya tentunya seputar dapur, mengenal segala perkakas di dapur. Saya belajar masak. Dulu jaman sekolah parah lagi, Saya ga bisa membedakan mana gula dan pupuk urea:D, ceritanya mau bikin agar-agar, nyari gula putih kok ga ada, dibawah meja ada serbuk warna putih, mirip gula pasir, saya ambil dan masukan panci, lalu dimasak barang agar-agar, matang, kemudian setelah dingin, saya tawarin ke kakak buat makan bareng, tapi dia curiga. Saya pakai gula dari mana, padahal di dapur gula pasir habis. Langsung dia cek ke dapur, ke kolong meja. ” kamu pakai ini!” tanya kakak saya. ”iya, eh emang itu apa?”. Tanya saya polos. ”ini pupuk urea!!” hadeuhh buang itu agar-agar bisa mati keracunan entar.” wkwkw untung ga jadi dimakan. Lah siapa juga yang naruh tuh pupuk di kolong meja dapur.

Belajar masak dari mbakyu Google

Guru andalan saya:rajin googling, praktek dan praktek. Hingga akhirnya saya berkenalan dengan panci presto. Suara desis-nya selalu saya ingat setiap mak mertua masak Nohut dan daging .

Waktu itu beliau memberi titah, karena merasa saya mulai hafal isi dapur, Beliau minta saya memasak daging dengan panci presto saja, supaya lebih hemat gas. İntruksi beliau saya ingat satu persatu.

Masak sesuai intruksi, tapi ternyata intruksi terakhir masih kurang lengkap. Begitu saya masak pakai panci presto, matang, ya saya buka pancinya dan..dhuarrrrrr..kalau kata orang sunda ‘ngancleng lah eta panci‘ pancinya terbang dari atas kompor hahaha, isi panci tumpah semua, suami? kaget setengah mati hahah..’ne oldu!!!’ wajah paniknya terlihat jelas ketika masuk dapur menghampiri istrinya yang syok, Mertua datang tergopoh-gopoh, jangan -jangan mikir saya buat Bom panci macam tukang teror itu.

Bahan masakan Turki yang sering dipakai

Phiıuhhh suara mirip ledakan, ketika saya asal buka tutup panci presto padahal uapnya belum habis keluar. Alhasil dapur Mertua berantakan,acak-acakan. Praktek masak saya Failed! its OK, mereka memaklumi tapi berujung suami bilang: Ga akan beliin kamu panci presto!

Selang 7 tahun lewat, saya ga sengaja intip insta story teman yang sedang masak menggunakan panci presto modern, mirip di link bawah ini:

panci presto modern

Kepengen dong punya:D karena kayaknya lebih aman, karena ada pengaturan digital ditutup pancinya, kasih lihat gambarnya ke suami, Berharap pintu hatinya terketuk halahhhh, Dengan begitu dia iba membelikan istrinya panci presto yang kece tersebut. Dia masih trauma istrinya bikin ulah dengan panci presto lagi, maju-mundur mau beliin.

Well..mana tutorial panci prestonya? nantilah kalau udah punya saya cerita :V