Rezeki itu ada 4 jenis: (dalam alquran beberapa ayat tentang rezeki)

  1. al hud   6-7  Dan tidak satu pun makhluk bergerak (bernyawa)[1] di bumi melainkan semuanya dijamin Allah rezekinya. …
  2. an najm ayat 39 dan bahwasanya seorang manusia tiada memperoleh selain apa yang telah diusahakannya,
  3. s. ibrahim ayat 7. Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih”.
  4. at thalaq ayat 3   Dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang (dikehendaki)Nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.

Dan saya suka sekali kutipan dari ibnu qayyim ini:
rezeki yang luas dan amalan yang hebat itu bukanlah yang banyak kuantitasnya, Dan panjang umur yang diidamkan itu bukanlah yang banyak hitungan Tahun dan bulannya. Namun rezeki yang luas adalah rezeki yang ada ke berkahan-didalamnya.
 
Kalau rezeki ga kemana..
Kalau rezekinya pasti datang sendiri, Rezeki ga akan ketuker..
Pernah kan dengar ungkapan ungkapan seperti diatas.
Kalau saya pribadi percaya banget, jadi sebisa mungkin ga terlalu kuatir seret rezeki
Yakin saja rezeki itu jaminan Allah.
Tentang materi?
saya pernah mengalami urusan rezeki bagian ini,
Pas jaman kerja, akhir bulan,gajian tinggal menghitung hari, biasanya tiap weekend saya pulang ke rumah orangtua, saya kerja di jakarta dan kost dekat kantor-biar ga capek bolak balik jadi komuter-.-‘ remuk badan yaa kala itu gencet-gencetan an di krl hehe.Pilihan kost udah yang terbaik, biar badan bisa istirahat sepulang kerja dan bisa nikmatin waktu.Single life!!:D
Sabtu biasanya masuk setengah hari, siang nya saya balik ke rumah, udah kepikiran mau bawa oleh oleh buat keponakan satu satunya (yang kini sudah almarhumah***) buat si emak juga, walau ga banyak pastinya selalu senang dapat buah tangan dari anaknya,saya sering banget bawa kue2 , roti2 enak beli di dekat mall tempat kost (ngekost dekat mall ya:D:D**biar kalau laper tinggal mlipir ke foodcourt atau deretan tukang jajan dipinggir mall)strategis sangat!
Duh kalau tanggal tua itu suka muter otak, tapi niat aja dalam hati, pokoknya tetap bisa bawa oleh oleh buat nyenengin keponakan dan si emak, niat aja lah dulu.
jumat sore, kebetulan banget ko ya teman kerja-bisa dibilang senior di ruang desain-malah absen, kerjaan klien terbengkalai, mau ga mau saya harus handle sampai malam, udah mau deket deadline, orangnya ga masuk sakit-.-‘ , atasan minta saya lembur, oh ya sudah, terus rezeki nya dimana?

  1. beliau baru pulang dari bandung, bawa oleh oleh cemilan baaanyak, saya dapat jatah buat nemenin lembur
  2.  dipesenin makanan dari restoran mahal(yaa kann rezeki )
  3. trus cuma lembur 2 jam dapat nya 2x lipat–ya Allah bu ngimpi apa coba, tumben banget gitu, langka tapi nyata ketika temen kantor suka nge hossip si bos pelit:))

Dan menurut saya ya itu jalan rezeki dari Allah, tiba tiba temen sakit, kok tumben si bos ke bandung pas weekday biasanya kan weekend. Dan niat saya buat nyenengin si emak kesampean,sampe berkaca kaca pas beli oleh oleh, jadi uang simpenan tetap utuh, uang lemburan juga sisa banyak.
Lalu misal sekarang, saya bilang sama si babapanda, pengen makan di restoran Y , kata dia: ok insha allah ntar ya, kalau ga weekend ini ya pas gajian aja, bentar lagi.

‘nyenengin istri  ga bakal seret kok rezekinya’ walau gaji ya segitu gitu aja, anak istri itu ada rezekinya sendiri.

Belum lama dia janjiin terus tiba-tiba suatu hari dia bilang.
”ok weekend ini ya ,ga usah nunggu gajian,?”  wah tumben, dalam hati saya.

bisa makan enak itu rezeki banget

Lalu dia cerita, kalau  dapat tugas jaga ujian negara pas hari sabtu dan cuma setengah hari, fee cash–lumayan buat jajanin anak istri:D, padahal kan tugas extra gini jarang jarang.
Semua mahkluk hidup di muka bumi dijamin rezekinya —garis besar: Makhluk yang bergerak—— selama masih  hidup,rezeki tiap manusia pasti datang,pasti ada. Hanya jika kematian tiba. Sudah habis jatah rezekinya didunia.
Nyari rezeki yang berkah itu menenangkan, ga banyak tapi cukup ya alhamdulilah aja, sesuaikan saja gaya hidup sama penghasilan, jangan sampai gede pasak daripada tiang:)
Jujur saja selama kerja dulu,saya mungkin yang dikantor yang ga punya CC sendiri, ga minat aja, kalau penghasilan dibanding bag marketing,masih dibawah mereka, tapi ya herannya kenapa suka pada ngeluh pusing ini itu kalau akhir bulan. Terus suka ujungnya: kamu mah enak single?? lah apa yang salah sama single:0 dia kerja gaji diatas saya ,suaminya juga kerja kantoran, penghasilan double kan ya,tapi tetap aja ngerasa kurang ini itu-.-‘ saya single juga tiap bulan ada bagian buat ortu walau bukan tulang punggung.
Dan saya ga pernah pusing-pusing  krn ga punya tagihan aneh-aneh selain bayar kost. Bodo lah kalau penampilan selalu biasa saja, yang penting ga terjerat hutang, di dompet cuma kartu debit buat gajian doang:D yang lain temen2 koleksi cc nya banyak.
Dulu saya mikir nyari berkah nya juga duit gaji itu, toh masih bisa nyimpen, pada doyang ngafe2 di kedai kopi mahal itu, untung ga doyan2 amat sama kopi heheh jd jarang ikutan, mojok di solaria juga cukup.
sekarang saya yakin juga gini: saya pengen ke baitullah, dengan waktu tepat dan rezekinya juga nanti datang, iya niat aja dulu kan..yaa.., kalau rezeki ga kemana.