Categories
ceritadariiskilip

Jauh-jauh ke luar negeri tinggalnya di kampung

Jadi nikmati saja perjalanan hidup untuk 5 tahun ke depan 😀 kadang hal-hal tak terduga menjadi bahan cerita tersendiri, tinggal di Kampung di Turki..Seperti takjubnya liat kehidupan rumah petani terdekat, meski mertua juga petani tapi yang ini agak beda, rumah sederhana sekali, di garasinya yang kecil ada dua mobil terparkir, dan ada 1 terparkir di dekat tumpukan jerami mobil jenis mercedez, 1 traktor terbaru yang harganya bisa lebih mahal dari mobil sedan juga. Penampilan sederhana ga menjamin isi kantong juga sederhana kan, uniknya petani disini. Punya tetangga baru dari sanlı urfa, meski sesama orang Turki, kultur mereka berbeda. Sama-sama baru pindah ke iskilip, meski mereka ber ktp Turki, mereka aslinya berdarah arab (bukan pengungsi suriah) tapi memang orang arab yang sudah menetap di Turki sejak leluhur mereka dari zaman osmanlı, ya sekilas saya sulit membedakan, dari hidung sama -sama mancung kan ya hehe, tapi semakin sering berinteraksi bisa juga membedakan mana dari suku turki dan orang Turki dari suku lain. Dalam keluarga besarnya terbiasa memakai 2 bahasa: arab dan Turki, tapi semakin kesini katanya mereka lebih dominan berbahasa Turki saja, hanya orang tua yang masih sering berkomunikasi dalam bahasa arab.

Lingkungan sehari-hari? kira-kira seperti foto-foto dibawah ini, jalan kecil di depan komplek termasuk jalan yang baru dibangun, belum sepenuhnya teraspal, masih dalam proyek, karena lokasi komplek yang dibangun juga masih daerah baru. Tidak ada angkutan umum resmi, mobil van besar milik belediye yang difungsikan jadi angkutan umum setiap 2 jam sekali.

angkot yang disediakan belediye, hanya beroperasi setiap dua jam sekali:D
selokan di depan komplek, air bersih nan jernih
bermain bebas di tanah lapang..:D
iseng lempar batu gerombolan bebek
rumah petani terdekat yg saya maksud diatas:D

Katanya harus mulai bersahabat dengan alam, saya masih berusaha agar bisa minum dari air keran di dapur, tapi kok ragu terus ya hahah, air dari pegunungan. Segar. Otak saya masih tercemar kapitalis dari İstanbul, jadi masih sering beli air kemasan di market. Oh ya jangan ngarep ada tukang bakso gerobak lewat 😀 itu sih kampung saya banget, tiap sore bisa teriak di depan rumah manggil tukang keliling.

12 replies on “Jauh-jauh ke luar negeri tinggalnya di kampung”

Wah padahal paling seru nungguin Tukang Bakso lewat mbak.. hahha.. dulu di kampung saya airnya masih jernih kayak gitu, gak tahu sekarang. Kalo pulkam udah gak pernah ke kali.

kampungnya dimana evva, wah keren masih jernih, kampung saya deket jakarta, jadi mungkin kalo balik ke tahun 60an masih jernih nya:D ketemu gini tuh kadang agak norak..selokan aja difoto kan

anak saya si fatih paling ga mau minum air keran, meski di desa neneknya, jadi kudu pura2 bilang air kemasan*airnya dimasukin galon* baru dia minum, dia sampe rela nahan haus gitu ga mau minum air keran selalu bilang ga enak:D sedang beli ke market cukup jauh.kita juga nih masih ngandelin air kemasan kalau di rumah sendiri.

hehehe, tinggal di kampung kereeenn mba, meski ga ada tukang bakso, tapi kampungnya beda ama di indonesia hahaha
Di kampung saya airnya jernih, tapi serem juga kalau langsung diminum, siapa yang jamin kagak ada bakterinya hahahah

iya mba disyukuri aja gitu ya..meski skrg juga suhunya -8c….krn daerah gunung, nah kalau udah gini jadi pengen kampung indonesia aja, bisa berhari2 di rumah, keluar takut beku:D itu air diselokan sebagian ber es juga mba..tinggal bawa sırup loh…:D

Baru kali ini baca tulisan tentang pernikahan campuran dan budaya Turki. Salam kenal, Mbak. Senang saja bacanya. Bisa tahu gambaran kayak apa turki itu.
Kampungnya maju banget dibanding kampung sini. Alamnya dijaga dengan baik, Mbak, jadi bersih dan teratur gitu. Bikin ngiri saya saja. Etos kerja dan budayanya beda. Petani saja bisa maju dan mapan. Di sini mana bisa. Eh, malah bandingin.
Iya, sih, harusnya juga mata orang Indonesia bisa terbuka luas memandang dunia. Tata kelola alam dan sistem pemerintahan daerahnya gimana gitu, agar teratur.
Semoga bahagia, ya, Mbak.

terimakasih mba rohyati sudah mampir:) saya selalu positif kalau indonesia bisa lebih baik infrastrukturnya, jad, kalo liat kampung orang maju, berdoa semoga kampung saya jg bisa maju, salah satunya nasip petani2 yang sudah byk terpinggirkan apalagi daerah jabotabek yg sudah tergerus sama real estate. disini menjadi petani lumayan menguntungkan dan bisa mendapatkan uang pensiun juga.

Baru kali ini baca tulisan tentang pernikahan campuran dan budaya Turki. Salam kenal, Mbak. Senang saja bacanya. Bisa tahu gambaran kayak apa turki itu.
Kampungnya maju banget dibanding kampung sini. Alamnya dijaga dengan baik, Mbak, jadi bersih dan teratur gitu. Bikin ngiri saya saja. Etos kerja dan budayanya beda. Petani saja bisa maju dan mapan. Di sini mana bisa. Eh, malah bandingin.
Iya, sih, harusnya juga mata orang Indonesia bisa terbuka luas memandang dunia. Tata kelola alam dan sistem pemerintahan daerahnya gimana gitu, agar teratur.
Semoga bahagia, ya, Mbak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *