Perjuangan untuk merayakan lebaran bersama teman -teman se Tanah air!

Pagi di hari raya, saya mendadak ngajak suami untuk pergi ke Wisma KJRİ, dadakan! Tadinya beneran tidak yakin bahwa keinginan saya dikabulkan suami, gara -gara saya nge -WA suami (kadang kalau malas ngobrol saya WA suami dari kamar sebelah:D) Rasanya  tiap hari raya kurang bersemangat, selalu menjalani rutinitas yang sama, lebaran di rumah kakak ipar, makan baklava,sarma dan kopi turki, lalu lanjut silaturahmi ke rumah mertua nya kakak ipar dan keluarganya,  di rumah mertua nya pun ga ada kegiatan berarti selain ngobrol, lalu makan siang dengan menu rumahan sehari-hari, menghabiskan hari raya dengan kegiatan yang sama setiap tahun rasanya saya mulai bosan.
Karena hanya ada kakak pertama nya saja yang tinggal menetap di İstanbul, kami tidak ada sanak family lain, seluruh keluarga besar berada di Corum dan sebagian di Ankara, jadi rutinitas hari raya idul fitri terasa biasa saja tiap tahun, mudik pun tidak memungkinkan, karena? jatah libur hanya 1 hari:)
Tahun ini pertama kalinya saya merasakan perayaan idul fitri bareng teman-teman setanah air,hasil bujuk rayu dan jampi-jampi suami agar mau merasakan lebaran bareng warga indonesia, karena selalu dengan alasan menghormati kakak nya, tahun ini izin untuk ‘Memisahkan’ diri : istrinya kangen makanan indonesia (bisa ae kang:)
Syukurnya kendaraan umum menjelang siang beroperasi dengan normal, oh ya yang menarik di Turki, setiap bayram atau perasaan hari nasional nya, angkutan umum selalu memasang bendera Turki  berukuran kecil diantara  kaca depan mobil  atau dikaca atas, yang menarik lagi selalu ada diskon naik kendaraan umum selama libur nasional yang ditetapkan pemerintah. Nah jadilah lebaran hari pertama warga tumplek blek di pusat-pusat keramaian termasuk di depan grand baazar, padahal grand baazar nya sendiri tutup.
Perjuangan naik metro subway yang ternyata juga ramai lalu lanjut nyebrang bhosporus kami lebih memilih naik marmaray menyambung dari metro subway,perjalanan nyebrang benua jadi lebih ringkas, Berhenti di stasiun Sirkeci. Ringkas nyebrang nya karena naik kereta cepat lewat tunnel di bawah laut, begitu nyampe stasiun tujuan beberapa kali naik eskalator dari bawah karena lokasi stasiun kereta bawah tanahnya cukup dalam, sebenarnya capek-capek juga, kalau sedang tidak buru-buru perjalanan nyebrang selat bhosporus itu lebih menarik dengan kapal ferry yang menyuguhkan view cantik laut bhosporus.
Untuk menuju wisma KJRİ lumayan cukup jauh, saya tinggal di daerah istanbul sisi asia, sedang kjri dan wisma kjri berada di istanbul sisi eropa, dan wisma kjri yang menempati sebuah villa besar dengan fasilitas lengkap (kolam renang, taman anak, tempat bermain bola dan halaman luas) berada di daerah Gökturk, Bis kota yang menuju ke lokasi jadwal berangkatnya cukup lama, kira kira 30 menit sekali, untuk memudahkah perjalanan naik bis kota di istanbul sebenarnya cukup mudah, bisa download app nya atau cek di jadwal semua kendaraan umum istanbul   
Bis n0 48E dari depan EMinonu langsung menuju daerah wisma kjri, perjalanan lumayan jauh, ditambah saya pertama kali pergi ke Wisma, belum hafal turun di halte mana, karena teman saya pun salah menulis halte turun bisnya, akhirnya banyak yang nyasar berjamaah, dilanjut jalan kaki menuju lokasi.
Karena drama nyasar dan bis nya kebetulan sedikit telat,  acara inti halal bihalal saya terlewat
Bapak konjen yang menyerahkan sumbangan dari WNİ selama Ramadhan ke perwakilan İHH (salah satu organisasi kemanusiaan Turki)
Pas datang lansung menuju meja prasmanan (terniat) menu lebaran khas indonesia terhidang lengkap alhamdulilah, cemilan bakso dan siomay (kok cemilan mbakyuu) ternyata lebih menggoda nafsu makan saya dibanding opor ayam dan ketupat. İntinya saya kenyang hati senang, suami masih rada manyun:D karena ada drama nyasar nyari lokasi. Dan lucunya begitu ketemu teman-teman sebagian mengalami nasip sama beberapa suami nya ngomel-ngomel di jalan, lalu candaan kami pun seragam ” harap maklum, they are Turkish man..” yang mana sekalem-kalem nya lelaki Turki jadi gampang ngomel kalau ketemu nyasar di jalan, panas-panasan, acara telat, ya sudah lah nguji sabar di hari lebaran. Tapi lucu nya pada tetap nurutin kemauan para istrinya:)

Karena fasilitas di wisma lumayan lengkap, anak-anak juga banyak yang berenang lalu main di park termasuk fatih yang sampai mengira kalau kami sedang berlebaran di Hotel, Para suami mengobrol dengan teman senasip yang menikahi wanita indonesia, sebagian ada yang bisa menikmati menu lebaran indonesia, sebagian lagi (ya ini suami sayahh) langsung merasa aneh dengan rasa dari opor ayam, sambal goreng ati, atau siomay. Pilihan nya jatuh ke bakso yang masih bisa diterima lidahnya.
baca juga ya : ramadhan di turki suasananya
Menjelang pukul 3 sore, acara halal bihalal selesai, KJRİ menyediakan mobil servis untuk mengantar warga menuju kantor kjri di daerah sisli.
Sepulang dari halal bihalal di wisma, tadinya suami niat sekalian jalan-jalan dulu di uskudar tapi melihat keramaiaan  orang orang liburan sampai terminal ferry penyebrangan pun penuh, kami memutuskan langsung pulang saja, naik bis tingkat yang melewati daerah pinggir laut, sepanjang jalan banyak warga yang menghabiskan liburan hari raya dengan berkumpul di pinggir laut, berpiknik atau sekadar leyeh leyeh, hal yang menarik selama tinggal di İstanbul jika musim panas adalah: piknik dipinggir laut marmara,  ah saya juga jatuh hati dengan kebiasaan musim panas warga istanbul, menghabiskan waktu dipinggir laut, bercengkrama dengan keluarga. Piknik.
Hari raya banyak yang berpiknik bersama keluarga di pinggir laut, Umumnya warga istanbul adalah pendatang dari kota kota lain, ditambah libur lebaran idul fitri cukup singkat, di hari raya ke-1, banyak warga yang menghabiskan masa libur lebaran dengan piknik atau jalan jalan santai, karena mudik pun tidak memungkinkan selain hari raya idul adha, Perayaan idul adha lebih meriah dan libur nasional pun 1 minggu lebih.
Jadi suasana idul fitri seperti hari libur nasional biasa saja, agar tidak serasa biasa, makanya saya bela-belain nyebrang benua demi bisa berhari raya dengan citarasa indonesia.
Bagaimana dengan teman-teman, ah yang di indonesia sih jangan ditanya ya..pasti seruuuu….tapi tetep saya pengen baca-baca:)