Kali ini Membahas tentang kesetiaan dalam versi lain, setianya kita sama salah satu merk misalkan. Karena saya melihat ini di sosok bapak.Cerita tentang si Bapak, meski beliau saya julukin bapak galak heheh, Bapak ini sangat setia banget.

Apa arti ‘setia’ buat teman teman? kalau menurut kamus KBBİ: setia itu:
berpegang teguh (pada janji, pendirian, dan sebagainya); patuh; taat:
Kalau menurut bapak saya, setia itu : Loyal. Tidak pernah pindah ke lain hati. Apa setia itu identik dengan hubungan sesama manusia saja? pasangan gitu? Belum tentu. Bapak saya contohnya: Setia banget dengan satu jenis mobil.

Bapak dan riwayat mobilnya

Bisa dibilang bapak saya ini di kampung sudah melekat dengan merk mobil kesayangannya, meski bukan mobil super mewah yang dia miliki, Bapak saya setia sekali dengan satu pabrikan mobil. 5x ganti mobil, beliau hanya mau dan akan beli satu merk: Daihatsu. Mobil pertama yang bapak saya beli dari uang hasil keuntungan berdagangnya, adalah mobil box putih dengan merk ini, kira -kira tahun 90-an awal, saya masih kelas 2 – 3 SD, saya ingat sekali pertama kalinya bapak beli mobil meski itu mobil box, saya dan adik senang sekali, bahkan hari pertama punya mobil, kita tidur di dalam mobil box, pintunya di buka, seakan-akan sedang kemping. Kebayang ga sih maksain tidur di mobil box, yang pengap demi ngerasain mobil baru hahah, padahal ya belinya mobil second, Tapi serasa punya mobil paling mewah waktu itu, disaat tetangga yang punya motor aja masih jarang. Selang berganti tahun, bapak ganti lagi ke mobil daihatsu hijet1000 kali ini warna merah. Mobil yang bapak beli dijadikan ladang usaha, Sewa mobil pick up plus bapak yang jadi supirnya,bapak saya pernah bilang, ga apa -apa jadi supir asal mobil sendiri, daripada jadi supir mobil orang. Usaha sewa mobilnya lumayan membaik.

Naik mobil tuyul

Pernah dengar istilah mobil tuyul? bukan Tuyul yang bikin mobil loh…, ini nama julukan unik untuk angkot, kalau orang kampung tahun 90-an mungkin kenal dengan istilah mobil tuyul , selain mobil hardtop yang dijulukin mobil culik:D, kalau di kampung saya , mobil tuyul ga mengacu dengan merk tertentu saja. Tapi lebih ke mobil angkot.

Pernah saya alami, kebetulan si bapak lagi mengantar barang dari pasar, pas sekali waktunya dengan jam pulang sekolah SD, karena searah juga dengan jalan menuju pasar, di bak mobil penuh isi barang, karena liat saya di pinggir jalan sedang nunggu angkot, si bapak berhenti dan malah ngajak saya naik mobil, bukan di depan tapi ikut di belakang dengan tumpukan barang, bergelantungan di belakang (mobil pick up biasa diberi tambahan penutup di belakang dan di beri kursi penumpang (semacam mobil militer atau kayak bemo dibelakangnya)

Krisis moneter, terpaksa jual mobil.

ketika saya sekolah di Madrasah, bapak ganti mobil lagi, daihatsu carry, tujuannya tetap untuk jasa disewakan, apalagi tahun 90-an di kampung belum banyak yang memiliki kendaraan roda empat. Tapi sedihnya tahun 1998-an berbarengan dengan krisis moneter , usaha yang dirintis si bapak ngalamin kebankrutan, dan mobil kesayangannya ini dengan terpaksa dijual buat bayar hutang. Si bapak galau. Dia ga punya ‘mainan’ ngotak-ngatik mobil, karena emang jadi hobby nya juga. Ga lama dia beli lagi mobil daihatsu pick up , mobil second, dengan uang pinjaman saudara. Dan si pick up hitam inilah yang bertahan lumayan lama, bisa membantu membiayai anak-anaknya sekolah sampai kuliah. Meski sering mogok, bapak sayang banget sama pick up tua nya, Hampir 17 tahun bersama tak terpisahkan, meski di rumah, kami punya toko kelontong saat itu, si bapak lebih fokus ke mobil dan menyewakannya, antar–antar barang, pindahan, bantu petani kirim barang ke pasar kramat jati jakarta, dia menyukai pekerjaannya.

Tahun 2013, si Bapak beli daihatsu (lagi) sekarang gran max, tujuannya tetap sama: bisa disewakan, dan biar muat keluarga banyak:V maklum keluarga besar. Meski sudah ada mobil baru, si pick up hitam tetap dia sayang, mesinnya udah sekarat, rela keluar duit buat ganti segala onderdilnya, sampai terakhir 2017 ketika saya pulang, si pick up hitam masih nongkrong di depan rumah, meski sudah 90 persen rusak, si bapak ga rela banget mencampakkan mobilnya, dengan berbagai bujukan akhirnya dia mau jual mobil tuanya (masa iya mau dikubur-.-‘) mending di loakin, si bapak berkaca-kaca ketika mobil tuanya di derek. Seakan berpisah dengan belahan jiwanya.

Mobil perpisahan

Grand max yang Bapak saya beli di bulan desember 2013, menjadi mobil perpisahan dengan cucu kesayangannya, Waktu itu keponakan (almarhumah) masih berusia 8 tahunan, Tau kakeknya punya mobil baru, dia minta ikut terus. Keponakan pernah bilang: ‘‘ bapak mobilnya entar ga muat buat cika”. Bapak jawab ‘‘ loh mobil ini kan gede, cika. Masak ga muat sama cika” bapak saya sambil tertawa dengan keluhan cucu kesayangannya waktu itu. Terakhir kalinya bapak ngajak keponakan dan bibi nya, putar putar keliling kampung, mereka yang minta. Menjelang akhir tahun, ajal menjemput keponakan saya.

Ketika menuju pekuburan umum, bapak membawa jenazah cika dalam mobilnya, bapak buka kursi-kursi di dalam mobil, karena ga akan muat juga dengan para pengantar yang ikut masuk. Firasat sang cucu kalau dia akan diantar keperistirahatan terakhirnya dengan mobil sang kakek.

Selang 2 bulan kemudian, si bibi jatuh di kamar mandi, kena serangan jantung, Bapak pula yang mengantarkannya ke rumah sakit, di perjalanan, beliau menghembuskan nafas terakhirnya. Ada bahagia ketika dari mobil yang bapak miliki bisa dipakai untuk mencari nafkah, mengantarkan anak-anaknya menempuh pendidikan, membiayai kami anak-anaknya. Ada rasa duka, ketika mobilnya pun mengantarkan cucu kesayangannya ke peristirahatan terakhir.

Sekarang Bapak juga sering sakit-sakitan, mobil grand max nya ini yang sering mengantarkannya ke rumah sakit untuk berobat.

setia
daihatsu

Setianya bapak

Saya pernah tanya juga kenapa suka dengan mobil keluaran daihatsu? alasan sederhana: karena pertama kalinya bapak bisa beli mobil merk ini, dan bapak belum bisa nyetir haha, asli loh, Bapak ini beli mobil dulu baru belajar nyetir sendiri, tipikal otodidaker, jadi mau mobilnya nabrak-nabrak ga apa-apa, setelah lancar nyetir baru dia buat SİM. (Jangan ditiru juga ya, hanya orang nekad , ini awal 90 an dimana jalanan di kampung saya aja masih sepi)

Saya sampai kepikiran, seharusnya bapak jadi brand ambassador daihatsu aja:D , selain dia hafal banget dengan mesin daihatsu, karena hobby ngotak-ngatik, ditambah setiap ada kerabat atau temannya yang berniat beli mobil, si bapak selalu merekomendasikan pabrikan ini. setelah saya lihat hampir sebagian saudara, kerabat terpengaruh sama pilihan bapak, mau terios, ayla atau jenis lainnya, asal keluaran pabrikan ini. Karena begitu ada sedikit masalah dengan mobil mereka, datang lah ke dukun daihatsu hahah*alias si bapak. Sebelum ke bengkel resminya.

Entah ya kenapa si Bapak itu kalau udah suka satu merk, bisa awet pakai merk itu-itu aja. <Padahal hanya mobil pick up tua, matanya bisa berkaca-kaca ketika melepaskannya. Kalau udah sayang banget sama barang, dia jaga sepenuh hati. ‘apik-an’ kalo kata orang jowo. Terus Bapak saya itu bisa tiba tiba nyinyir kalau liat mobil orang kotor ga terawat, macam bapak bapak versi maria kondo:C bersih , rapih. Ah emang si Bapak,