Minggu lalu, kakak saya mau mengirimkan hadiah buat keponakannya, Fatih dan Alya disini, kemudian saya pesan bagasi 4 kg (ada jasa jual bagasi, ketimbang lewat post yang entah berapa abad sampainya, jasa titip teman yang akan terbang ke Turki) Lalu adik saya mengirimkannya ke rumah teman yang akan dititipi tersebut di daerah Bogor. Tadi pagi, si teman yang saya titipi sudah mendarat di İstanbul, kemudian memberi kabar dan dia sempat cerita kalau si emak saya sampai memberi pisang 2 sisir dan cemilan, dia kaget. Tapi kalau saya sih sebenarnya ga kaget sama kebiasaan si emak, siapapun yang saya kenal dan menjadi teman, selalu ketiban rezeki, emak saya senang sekali memberi oleh-oleh hampir ke semua teman yang saya kenalkan ke beliau.

Tradisi Keluarga Turki Vs indonesia

Karena si emak tahunya saya ga punya teman banyak, apalagi di kampung. Setiap saya ajak teman datang ke rumah, si teman selalu merasa senang, karena si emak pasti masak enak hahah, apalagi teman pria, nyaris tidak pernah saya ajak, hanya pernah sekali, dia salah satu teman saya di Yogya, dulu kami sama-sama aktif mengurus majalah Tilawah, kebetulan yang bersangkutan ada acara di UİN Jakarta dan mau menyempatkan silaturahmi main ke rumah. Jadi kebayang kan, punya anak gadis, udah lulus kuliah, kemudian bekerja. Terus ada teman pria datang, pada curiganya itu loh heheh, si teman dijamu dengan hangat sampai bapak saya nemenin-jarang-jarang nih, yang ada dia canggung sendiri, saya cuma senyum senyum, minta dia untuk rileks aja. Sorenya dia pamit pulang, saya antar ke stasiun kereta, dan disini kami sempat ngobrol kemudian tertawa: dia bilang ” berasa mau ngelamar anak gadis orang, ditemenin bapak sama emak kamu seharian, tapi juga berterimakasih sekali ujarnya, sambutan hangat. Saya ga ngarep dilamar kok sama dia:D pure teman profesional. Tapi sikap si emak memang gitu, berusaha selalu bersikap hangat dan ramah ke semua teman saya.

Keluarga Turki yang penuh warna

Begitu juga ketika awal menikah dulu, karena keluarga dari pihak suami tidak hadir, diwakilkan teman-temannya, si emak pas diajak berkunjung ke teman suami di ciputat, Bawaannya kayak orang mau besanan, Sampai teman Turki kami kaget, Kemudian ketika saya mau berangkat ke Turki, segala dodol betawi dimasukin semua ke bagasi-.-‘ katanya buat besan Turki, siapa tahu doyan. Duh mana saya sendiri ga doyan dodol hahah mau jelasinnya bingung. Eh tapi beneran Baba mertua saya suka sekali Dodol, katanya mirip Lokum. Ya kenyal dan manisnya sama lah, aromanya saja berbeda.

Belajar dari si emak dan Anne

Apa yang saya pelajari dari kebiasaan si emak ini yang ternyata sama dengan kebiasaan İbu mertua Turki, sama sama senang berbagi. Kalau kata si Anne: Kamu sedekah itu bisa apa aja tidak harus uang. Si Anne di usia 76 tahun, seharusnya mengurangi aktivitas beratnya di rumah, Beliau lebih suka tetap ‘bekerja’ bercocok tanam, memerah susu sapi dan membuat keju, tujuannya tidak semata untuk uang saja, tapi untuk berbagi ke anak cucunya, Beliau akan senang sekali dikunjungi anak cucu, dan pastinya setiap kita pulang akan dibekali banyak makanana, sayur, buah, telor organik dan lainnya. Pokoknya prinsip keduanya sama: jangan pelit untuk berbagi makanan. Di rumah saya, dari dulu setiap hari jumat, si emak biasanya masak untuk makan siang lebih banyak dari biasanya, kenapa? karena biasanya kerabat laki-laki yang akan solat jumat di masjid kampung, pasti lewat depan rumah kami, sengaja masak banyak, untuk siapapun yang mampir ke rumah dan makan siang bersama, menunya sederhana tapi akan terasa nikmat jika makan bersama, biasanya paman-paman adik si emak maupun sepupu datang mampir dulu ke rumah kami, hanya untuk makan siang bersama sepulang jumatan. Si Emak senang sekali pokoknya berbagi makanan.

Keajaiban sedekah: diberi paksa uang

Bacaan Solawat membantu keterima kerja

Waktu si emak nitip oleh-oleh untuk saya lewat teman, kepikiran pengen ngasih si emak, saya memang jarang memberikan uang bulanan semenjak menikah, kalau ada rezeki biasa saya kirim uang, tapi tidak menjadi kewajiban tiap bulan, si emak juga ga menuntut, anak perempuannya menikah dan hidup bahagia saja dia udah bersyukur, selama ini kebutuhan sehari-hari ditanggung kakak pertama saya semua, Saya hanya bisa meminta sama Allah, Semoga bisa memberikan si emak sesuatu, sampai akhirnya awal minggu ini, ada email masuk, penawaran untuk blog keluargapanda, Proses dimudahkan, sampai akhirnya deal, pembayaran langsung lewat rekening kakak saya, pokoknya itu jatah buat si emak, Email penawaran itu ‘seakan’ jalan dari Allah menjawab doa saya. Rasanya tuh menyenangkan buat saya, menulis di Blog, ada yang menghargai dan itu bisa saya hadiahkan ke si emak. Kalau kata orang Turki, Allah Razi Olsun, Hersey tesekkur ederim. Momentnya bisa pas gitu soalnya:)

Rasanya memang tidak pantas kalau kita terus mengeluh tentang kehidupan, ada Allah tempat bersandar, saya selalu berusaha membangun pikiran positif, Selalu ada sebab-akibat. Jika terus berusaha belajar bersyukur maka Nikmat dari-Nya akan selalu ditambahkan. Saya itu awalnya cuma ‘ngebatin’ Pengen ngasih si emak uang, tapi gak mau minta suami, tapi saya juga kan ga berbisnis online di Turki, apalagi kerja formal, duit dari mana? ya dari langit, lewat ‘perantara’ orang yang Allah pilihkan. Dan hari itu Allah tunjukkan kekuasaannya yang diluar nalar manusia, tidak ada suatu kebetulan.

Sedekah bisa dalam bentuk apa saja, itu yang emak saya ajarkan, berbagi tidak akan membuat kamu jatuh miskin, pelajaran hidup yang sering kita dengar kan sebenarnya tapi seberapa yakin kita benar benar mempercayainya? ternyata masih banyak jiwa-jiwa yang meragukannya. Si emak adalah guru terbaik saya, seorang ibu yang mengajarkan ilmu kesabaran,ilmu agama, belajar tentang ikhlas, belajar tentang makna berbagi, dalam hidup saya selama ini selalu dikelilingi orang-orang baik tidak luput karena doa-doa beliau yang menjaga saya. Terimakasih ma, anne. Kalian berdua ibu yang luar biasa:)