Pernah ga mengalami İnsecure–rasa kurang percaya diri– dimasa lalu? saya mengalami masa-masa ini, sikap cuek menjadi pelindung saya. Berbagai kegagalan yang pernah saya lewati, baik dibidang pendidikan maupun kisah cinta..ehmmm

Kalau dibidang pendidikan, dulu waktu baru lulus SMA, saya terobsesi sekali masuk İSİ Yogyakarta, sampai rela keluar uang banyak untuk ikut Bimbel-nya, 2x ikut test masuk, gagal terus. Selama Bimbel saya termasuk murid yang rajin, karena ingat udah keluar uang ga sedikit waktu itu, bahkan sampai saya ambil extra bimbel dengan mahasiswa senirupa, belajar sampai tengah malam, kemudian saya kenal teman bimbel, laki-laki, anaknya jarang masuk, malas-malasan gitu, sampai berbagai tugas selama bimbel banyak dia lewatkan, saya yang kerajinan–malah bantu ngajarin dia gambar-gradasi–objeknya, Botol, apel dan kain, untuk membuat tekstur gradasi memakan pinsil, karena salah satu ujian dasar masuk kampus seni.

Dan ketika ujian masuk dilaksanakan lalu hasilnya dimuat di Koran, nama saya tidak ada. sedang nama si teman Bimbel yang malas-malasan itu justru lulus. nyesek ga! Saya benar-benar kecewa sama diri sendiri, belajar mati-matian tapi ga lulus, sedang dia, seakan dapat jackpot! Sampai anaknya nyamperin saya, karena ga enak sendiri, selama dia bolos, saya sering bantu ngajarin dia gambar. Kalau berujung mau bilang: Belum rezekinya mungkin! ah kadang nyesek gitu kalau ingat masa lalu, Sampai kadang berpikir ngapain sih saya dulu, se-terobsesi itu. Menumpuk rasa kurang percaya diri sama kemampuan sendiri.

Sedang si emak, sebenarnya ga ‘ridho’ saya masuk kampus seni dan tetap berharap sama masuk İAİN (sekarang UİN) seperti tradisi di keluarga besar saya, rata-rata lulusan kampus ini. Kok ini mau beda sendiri. Sampai saya curiga, si emak jangan jangan doain saya ga lulus (ih suuzon gitu hehehe) pernah waktu saya mau pamit balik ke Yogya lagi, si emak sempat berbisik, kamu daftar İKİP aja ya atau İAİN? —”Ga tertarik mak, saya ga berminat jadi pendidik–” tambahan info lagi, Profesi Guru adalah profesi terbanyak di keluarga saya selain pedagang, kadang pedagang aja ngerangkap jadi Guru, seperti Om saya, dia mendirikan PAUD berdua sama istrinya, belum sepupu-sepupu, uwak saya, tante, dan kakak saya sendiri juga Guru. Almarhum kakek saya dulu membangun Madrasah İbtidaiyah juga di kampung, sekarang beralih fungsi jadi majelis taklim. Dan si emak juga sebenarnya dulu sempat sekolah Keguruan tapi keburu disuruh nikah sama Bapak. Mungkin dari situ Beliau jadi pengen anak-anaknya nerusin impian, hanya kakak saya yang nerusin, saya membelot ke bidang lain.

Saya juga sempat hampir masuk fakultas Biologi, tapi saya urungkan, ga kepikiran nanti lulusnya jadi apa, jangan jangan berujung jadi guru juga, ga kepikir jadi virulogist gitu, apalagi sekarang ada wabah corona. Kenapa saya tertarik ke Biologi? karena Pede-aja gitu semasa SMA jurusan İPA, cuma biologi yang saya andalkan untuk nilai tinggi dibanding yang lain hahaha, saya kurang suka matematika dkk nya itu. Dari pengalaman semenjak lulus SMA dan tidak punya tujuan kuliah yang pasti. saya terlihat plin plan, mau jadi apa! Saya tidak punya cita-cita yang jelas. Mungkin ada kaitan sama kurang percaya diri, entah lah?

Masalah percintaan

Pernah juga kurang percaya diri, terutama penampilan. Seringnya tuh saya suka cowok, eh si cowoknya suka yang lain, terus justru temannya yang suka saya, gitu terus. Sampai saya mikir ‘kenapa sih ‘pesona’ saya bisa dilihat temannya, tapi dia yang saya taksir malah ga lihat hahahah’ ribet banget hidup. Apa mungkin karena bersama si dia yang ditaksir saya ga jadi diri sendiri, sedang kalau sama temannya karena ga ada rasa, ya jadi diri sendiri. Seringnya salah sasaran gitu.

Teman kadang toxic becandaannya

Saya punya teman model seperti ini, awal lulus SMA saya bertemu lagi dengan teman lama, layaknya reuni, kami saling bertukar kabar yang ujungnya, ”hah lu belum pernah ciuman!!” jreng!! eh penting ya dibahas, dan sungguh aneh tapi nyata, karena saya belum pernah ciuman jadi bahan Bullyan, astaga saya malu sendiri bukan karena belum melakukan itu, karena si teman yang nanya ini, sama sama berkerudung.

”elu tuh tomboy, ubah dikit dong’‘ padahal cuma penampilan saja, seringnya casual, urusan fesyen saya memang ga terlalu ngikutin, selama baju nyaman dipakai, modelnya gitu gitu aja, ya udah. ” elu jalannya feminim dikit dong, jangan kayak cowok gitu” Nah urusan berjalan aja dikritik, ya gimana udah dari baru kecil gitu, masa harus berjalan ala peragawati diatas catwalk atau kayak mimi peri gitu. Lemah gemulai…,

Nadanya becanda memang tapi kalau keseringan ya kadang keingetan, dan menambah rasa kurang percaya diri kala itu, apalagi saya termasuk jomlo yang awet hahaha, ” elu tuh jomlo terus, kapan nyari cowoknya” Seakan jalan bareng dan berstatus single sendiri, dianggap aneh. Hingga akhirnya tanpa banyak cerita, memberi kabar ke mereka: ‘‘gue mau nikah”. Sudah bisa ditebak lah gimana reaksi mereka.

Masa-masa seperti itu memang menyumbang sekali rasa insecure saya, sebagai orang yang ngaku İntrovert, bisa dekat dengan lawan jenis itu sulit, maksudnya ‘dekat’ dari hati ke hati, kalau teman main saja, semenjak kuliah sampai masuk dunia kerja, teman pria saya banyak. Sebatas itu saja, tapi saya seperti memberi ‘tembok’ untuk kedekatan lebih intens. Sikap seperti ini, yang kadang merasa nyaman di belakang layar saja, saya bisa jadi diri sendiri, Salah satunya ya ketemu Jodoh lewat İnternet. Upss.

memupuk percaya diri karena orang ini.

Dengan dia yang sekarang jadi suami, entahlah mungkin emang ‘timing’ ketemu jodoh udah dekat, saya bisa jadi diri sendiri, percaya diri aja video call meski masih ‘muka bantal’ asli sih jarang gitu sengaja make-up an kecuali emang ya abis pulang kantor, karena pikir saya waktu itu, ‘‘Ah cuma kenal di İnternet doang, belum yakin tuh orang Serius mau datang nyamperin’‘ saya tidak terobsesi dengan target-target tinggi, Kalau saya bersikap sama seperti dulu, terlalu berharap akan kesuksesan tercapai tujuan, lalu ketemu kegagalan, terlalu berfokus. Jatuhnya nyesek sendiri lagi, mempertanyakan diri sendiri ‘‘ kok hidup gue gini amat ya” kemudian insecure akut datang kembali. Pake prinsip Bodo amat! Tunjukin aslinya saja. İt’s Work! berujung menikah.

Ah mungkin kalau saya percaya diri aja dulu, minimal punya koleksi mantan ga cuma satu —eh mbaknyaaa— saya tuh kurang peka atau kurang ambil langkah gitu, dulu kalau ketemu cowok yang ditaksir, mau memulai obrolan aja rasanya sulit. Lebih banyak diam. Tapi ketemu Si Dia yang sekarang jadi suami, hahah hihih ga jelas! karena ga bertatap muka langsung. Lalu ketika awal bertemu dengan dia gimana? Ajaib nya seakan teman lama saja, ga ada kata canggung.

Sampai sekarang bagaimana? Perlahan saya bisa menerima sepenuhnya kegagalan dimasa lalu, dibalik sikap cuek. Tapi kadang terlintas begitu saja. Saya melihat diri saya yang sekarang juga hasil tempaan dimasa lalu. Paling tidak, sekarang ada Supporter terdekat yang bisa saling menguatkan.Ketika rasa ‘down’ datang, ada yang selalu mengingatkan: ”hidup cuma sekali di dunia, ga ada masa yang terulang lagi, fokus kedepan” Belajar untuk menerima keadaan dan konsekuensi apapun atas sebuah pilihan. Ah Si Baba, jadi kangen! berhubung beliau lagi dinas seminggu dan diasramakan, saya kangen nguwel nguwel perut bulatnya.