teman

5 Kategori Teman di usia dewasa

Katanya seiring umur lingkaran pertemanan kita akan semakin mengecil? Atau malah semakin tidak punya teman, terlalu asyik dengan dunianya sendiri? Sebagai Blogger apa punya banyak teman?

Di dunia nyata, semenjak menikah, Teman itu saya bagi: Teman curhat, teman maya, teman dekat. teman lama, Teman formalitas

Teman Curhat

Selama menikah, saya menyeleksi sendiri mana teman yang bisa saya percayai untuk curhat, meski saya kenal gelin indonesia (Perempuan yang menikah dengan pria Turki) sekadar kenal di dunia maya atau ketika kopdar, bukan berarti langsung saya percaya jadi teman untuk curhat , kalau hanya alasan: Teman serantau. Kadang untuk teman curhat,saya jarang mengekpose interaksi di media sosial kedekatan dengan si temen, bahkan dia nge-like postingan aja jarang, tapi bisa ngobrol lama di telpon.

Teman Maya

Teman Maya, Teman yang banyak saya kenal lewat media sosial, interaksi sewajarnya, kalau belum pernah bertemu langsung, bisa saja penilaiannya berbeda, untuk teman Maya, saya hanya akan cerita sekadarnya tentang siapa saya.

Teman dekat

,Baca:Teman terbaik setelah menikah

Ehm untuk posisi ini, katanya hanya boleh satu orang: Babanya anak-anak, karena dia akan protes kalau saya punya teman dekat, meski itu sama-sama perempuan. Yup! suami adalah teman terdekat saya, kalau saya mau curhat, dia harus dengerin, kalau saya minta jajan dia harus ngasih:D! tapi memang semenjak menikah ada kalanya kita memposisikan diri sebagai teman, bukan karena status suami-istri saja.Kadang juga ngerumpi hal receh.

Teman lama:

İni banyak sub kategorinya, lah kayak bab skripsi, ada teman karena sekampung termasuk teman kecil, ada teman sekolah, teman komunitas, teman kantor. Dan semua nyebar di sosial media juga.

Untuk kategori teman-teman ini, saya juga selektif lagi ketika memberikan nomer kontak HP, Pengecualian untuk teman Maya, selagi masih bisa komunikasi via DM, saya kadang lupa kalau ada no HP

Teman Formalitas

İni teman yang rada unik sebenarnya, kebanyakan teman ini adalah teman-teman Turki saya, terutama teman di komplek tinggal sekarang, berteman karena suami kita saling kenal, sama-sama seprofesi, kadang pembahasan obrolan ga akan jauh seputar pekerjaan suami.

Teman makan temen?

Sejauh ini saya belum ketemu,alhamdulilah tidak pernah dipertemukan teman seperti ini, jangan juga ya..:D ga minta juga.

Tapi memang seiring umur, karena waktu muda (Ya Allah setua apa saya:S) saya emang bukan tipikal orang yang suka berkelompok: nge-gank. Teman-teman saya tidak masuk kategori banyak, saya juga bukan seseorang yang populer, jadi pusat perhatian –-kecuali kalau telat masuk sekolah lalu dijemur di lapangan, baru deh diperhatikan satu sekolah hahaha— kuantitas kurang, tapi kualitas teman. Percaya atau tidak, selama 3 tahun di SMA, saya hanya duduk sebangku dengan satu orang, dan kita selalu sekelas.

Ketika di usia dewasa sekarang, apalagi tinggal di pelosok Turki, Tidak ngoyo harus ketemu teman WNİ, ngejar kopdar demi kuliner lagi, kalau kenal ya syukur kalau engga, biasa aja. Selagi masih bisa interaksi dengan banyak teman WNİ di sosial media. Buat saya bukan masalah. Selagi saya memiliki teman curhat. meski ga berinteraksi lagi di dunia nyata, komunikasi via online tetap berjalan. Sisanya sibuk dengan si teman dekat dan anak-anaknya yang sudah menyita banyak waktu di rumah. Nah termasuk dengan teman teman blogger yang saya sebut temanpanda:D

8 Comments

  1. Yang terakhir serem banget ya.. ? Semoga gak ada yang kayak gini dalam hidupku. Dan semoga juga gak menjadi seperti yang terakhir. As simple as that ! 🤭🤭🤭

    1. Author

      Amiin..kalao ketemu temen kyk gini..emang nyusahin,dibaik2in nusuk dr belakang

  2. Haha teman panda * mendadak ada lingkar hitam di ke2 mata* 🐼

  3. wkwkwkwkwkw, temen makan temen, wiihhh kanibal banget wakakakakak
    Kalau saya sekarang, nggak pernah pilih-pilih temen, bahkan temen yang suka ngutang pun saya temenin, soalnya percuma juga, dia ngutang ga bakal saya kasih wakakakak
    Dan setuju banget, kalau lagi di negeri orang, jangan tutup diri bergaul dengan siapa saja, asal punya batasan diri, maksudnya bisa mengfilter semua hal buruk, yang baik aja yang dicontek 🙂
    kayak dulu pertama kali kuliah di Jawa, teman-teman lainnya pada ngumpul, bahkan cari 1 kos khusus orang sana, saya mah bergaul dengan siapa saja, ngekos dengan orang2 asli Jawa, punya banyak teman dari Sabang sampai Merauke, meskipun akhirnya dimusuhin ama teman2 sedaerah, whateveerr hehehehe

    1. Author

      kalo di luar negeri gini..berdasar pengalaman emang kudu selektif juga mak rey..udah kejadian banyak yg ribut di sosmed 😀

  4. Saya setuju kalau teman dekat hanya pasangan hehehe, dan saya pribadi pun merasa semakin tua, circle pertemanan semakin meramping seiring berjalannya usia. Seperti terseleksi sendiri gitu teman-temannya 😀 dan banyak yang tadinya dekat, sekarang berubah hanya jadi teman biasa. tapi buat saya, yang penting sesekali say hi dan tanya kabar itu juga sudah lumayan, karena mungkin prioritasnya sudah berbeda. Kalau dulu kan sepertinya selalu ada waktu untuk chit chat sana sini, kalau sekarang sudah nggak mungkin~ hihi.

    1. Author

      sepemikiran mba..skrg emang circle nya semakin mengecil, yang bertahan dan pergi…, teman dekat ya suami, teman curhat,teman yg udah saya percaya.. dan nyarinya yang emang setara-dlm artian pemikirannya bs berimbang kalo curhat sm org yglbh lemah dr kita bukan berujung solusi ya..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *