Ya ga orang Turki atau orang manapun selalu punya cerita tersendiri ketika ditanya : mertua nya gimana?
Banyak cerita ‘horor’ tentang hubungan mertua-menantu dimana-mana, apalagi di Turki, momok yang bikin deg-degan jika punya ibu mertua.
Emang semenakutkan apa mertua turki? tenang ko mereka buka ‘valak’
Saya sering cerita atau banyak teman yang pernah cerita bagaimana hubungan antara ibu mertua dan menantunya, banyak yang kurang harmonis  memang ada saja,tapi yang harmonis juga banyak kok.
Saya kenal salah satu ibu mertua teman yang dua bulan lalu mengundang saya ke rumahnya untuk syukuran kelahiran puteri pertamanya, dari raut wajahnya si ibu mertua ini terlihat hangat,ramah, dan benar saja ketika saya mulai ngobrol, si ibu mertua teman saya ini termasuk kategori langka di dunia per-gelin-an İndonesia-Turki.
Bayangkan saja, si ibu ini sudah jatuh cinta dengan menu masakan indonesia yang sering teman saya hidangkan, lalu ketika si teman tidak sempat memasak, si ibu mertua bermodalkan resep dari menantu nya, dia masaklah sendiri masakan indonesia, salah satunya Bakso. Jadi ketika si teman saya tidak sempat masak, si ibu mertua memasakkan masakan indonesia (duhh ini luar biasa:D)kalau mertua saya, baru goreng bawang putih aja di dapur berasa keracunan gas beracun..ya..yaa..dramatis gitu hehe.
Dan banyak juga kisah sedih hubungan menantu vs mertua, beberapa tipe emak-emak yang suka ikut campur ngatur kehidupan anak laki-lakinya*dan ini banyak banget di Turki. Sedihnya ada yang sampai rumah tangga nya berantakan karena peran ibu mertua yang dominan ngatur-ngatur rumah tangga anaknya.
Saya?
Alhamdulilah ibu mertua dan baba mertua masih sehat walafiat, mereka berdua petani tinggal di köy (desa)
İbu mertua cerewet? ya umumnya saja lah namanya juga emak-emak kan ya.
Baba mertua? tipe yang  santai.
Pernah tinggal sama mertua?- Sebelum saya pindah ke İstanbul, kurang lebih 8 bulan saya tinggal dirumah mertua.
Pernah konflik? Pastinya pernah.
-Diawal menikah,apalagi bahasa turki masih blepotan, ada miskomunikasi sama ibu mertua, saya belum bisa masak makanan Turki,dan ibu mertua mengkritik cara saya memasak, duh karena puyeng dia ngomong apaan, saya nyelonong pergi sambil sedih gitu:D Lalu datang lah pahlawan kesiangan-suami- dia ngomong sama emaknya, buat lebih sabar ngadepin saya, karena menantu asing, belum hafal semua adat Turki, masak-masakan Turki juga modal nontonin youtube.–saya ga bisa banyak transletin-si emak ngambek terus nginep dirumah salah satu anak nya di center kota, ga balik-balik ke köy, ngambeknya sih sama anaknya-suami saya- setelah hampir seminggu saya dan suami inisiatif jemput emaknya buat balik, suami saya suruh minta maaf,saya juga ikutan minta maaf-si emak dibujuk rayu akhirnya luluh dan mau balik ke rumah.
8 Bulan cukuplah saya bisa ngasih tips-tips naklukin mertua Turki:D ini tips versi saya pribadi:
6 Tips naklukin mertua

  1. Kunci utama: suami! ya gimanapun suami itu posisi nya kudu bisa netral, jangan mentang2 anak emaknya pas nikah juga ngikutin terus kata2 emaknya, ya kalau emang positif kalau yang negatif? pokoknya bicarakan sama suami dulu apa yang pengennya kita (sebagai mantu asing) yang belum bisa sepenuhnya ngikutin kultur turki.
  2. Dengerin saja kalau mertua ngomong! ini sih saran suami, dia bilang kalau emaknya ngomong panjang kali lebar , iya-iya in aja, selebihnya terserah kamu mau ikutin sarannya atau engga.
  3.  Puji-puji si emak (:D) kalau makan masakannya, apa kalau si emak lagi sibuk sama hobby nya, ‘kepo’ dikit nanya-nanya, biasanya beliau akan senang kalau ada yg tertarik sama hobby nya.
  4. Ringan tangan. ya..ini sih wajib banget, misal kalau lagi mudik dirumah mertua, ya ga mungkin banget leha-leha.kalau mertua saya suka banget masak masakan traditional nya semacam corek *roti ala koy* ya apa salahnya saya ikutan bikin adonan, toping roti nya, bantuin nyalain perapiannya*karena make oven traditional*
  5. bawa hadiah, hadiah ga harus mahal.
  6. Terakhir saya selalu berusaha doain mertua, karena yang bisa bolak-balikin hati seseorang itu adalah Tuhan Nya, minta kebaikan,diberi kelembutan hati si emaknya.

Konflik yang sering banget terjadi dalam pernikahan di Turki memang dominasi mertua, Karena mereka merasa lebih pengalaman ngurus anak,rumah tangga, apalgi ketika kita baru punya anak pertama duh drama-drama suka bermunculan.
Kunci utama ya tetap harus Tegas juga kalau udah ikut campur terlalu dalam ngurusin rumah tangga anaknya,oh ya kalau ngadepin keluarga Turki jangan terlalu gak enakkan model orang indonesia, kalau lemah lembut yang ada semakin di intimidasi. Tegas-jelas bukan berarti keras.
Misal kalau si emak mertua punya teori tentang bayi baru lahir-harus diapain? yang horor ada yang ngasih -Teh- juga ke bayi, madu! kita sebagai ibu nya ya jangan pasrah juga, kalau ga mau ribut jadikan suami perantara, tunjukin artikel kesehatan tentang bahaya konsumsi teh, madu untuk bayi.
Atau kalau si suami-nya lebih manut emak nya, bisa ngikutin salah satu tips teman dekat saya:
Waktu baru melahirkan, dia ngobrol dengan dokternya,minta tolong ke si dokter buat jelasin apa yang tidak boleh diberikan ke bayi baru lahir di hadapan mertua nya, dan cara ini mempan (yang ngomong dokter baru nurut:D)
Kalau ga mempan juga, nah sebagai muslim (kalau si mertua ngerti agama nya)tunjukin hadist atau ayat alquran yang mendukung misal tentang kewajiban menyusui bayi sampai usia dua tahun.
Suka ga suka kan menikah itu sepaket sama keluarga suami, apalagi kita sebagai menantu dari negara asing, memang ada saja tipe mertua yang masih ‘kolot’ megang adat istiadatnya yang membuat kita syok kultur, kadang jadi beban pikiran sampai stress dan mengancam keharmonisan rumah tangga, kayaknya mau ngapain aja salah dimatanya.
Buat saya peran suami sangat vital diantara semuanya, ketika saya memasuki hubungan menantu vs mertua, sepanjang saya tidak menjelek-jelekan emaknya dihadapan suami (jangan yaa) kalau mau komplain dengan sikap ibu nya usahakan nyari waktu yang tenang, mood suami baik, dan sampaikan dengan bahasa yang baik juga, agar suami pun bisa menangkap pesan yang kita sampaikan.
Harus ada kesepakatan dengan pasangan, batasan pihak luar (terutama emak mertua) dalam ikut campur urusan rumah tangga,sekedar nasehat terima saja kalau positif, tapi jika ngatur terlalu dalam lagi,ada baik batasi!
Tips tambahan : Buat yang belum punya mertua dan akan segera punya
Pokoknya masalah mertua ini harus jelas sejelasnya sebelum memutuskan menikah, misal kalau emang calon nya mampu,syukur kalau selepas menikah langsung mandiri, bagusnya emang kudu misah, ngontrak-ngontrak gak apa apa deh, berbakti sama emaknya kan ga harus seatap bisa saja berdekatan rumah asal ga serumah, atau kalau berbeda kota, mudik liburan atau lebaran harus jadi prioritas, tetap menelpon mereka minimal sebulan 2x.
Kalaupun harus bersabar tinggal satu atap dulu, kayak saya. lagi lagi Suami! yang megang kunci keharmonisan, dia harus netral menjembatani istri sm ibu bapaknya, jangan karena tinggal serumah, sebagai menantu jadi seperti pembantu-.-‘ oh nooo, berbakti ga sampai harus ngorbanin harga diri segitunya, capek capek ninggalin keluarga di tanah air sedih lah kalau sampe menderita berkepanjangan, sesabar2nya manusia punya batasan.
Kalau ga suka sama mertua, jangan juga kita jadi mantu jahat, ngedoain jelek-jelek,  doain yang baik-baik, koreksi diri kalau perlu konsultasi sama orang yang paham agama atau psikiater, agar bisa win win solution, jangan juga ngendaliin suami buat ngejauhin emak bapaknya, gimanapun dia sebagai anak, syurga nya adalah lewat ibu nya, dan kita sebagai istri ya lewat suami. Masa tega bikin suami jadi anak durhaka? dan kalau udah punya anak, harus inget juga kalau suatu saat kita pun akan berposisi jadi mertua.
saya sempat baca quotes yang unik: Menantu yang beruntung adalah menantu yang tidak punya ibu mertua
Eh yakin tuh? wah kalau di keluarga Turki, masih punya kakak-kakak ipar , mereka bisa ambil alih posisi jadi kaynana:D
punya cerita sama mertua ga yang seru, atau kalau seandainya jadi mertua mau jadi mertua kayak gimana?
Kalau saya pengen jadi mertua yang asyık gitu, kayak mertua si teman di ataseh tapi jangan ada yang daftar jadi calon mantu dulu ya apa besanan-. anak saya masih 5 tahun.